Polres Banjarbaru, Kasus Prostitusi Meningkatkan di Masa Pandemi

  • Whatsapp
Waktu Baca : 2 menit

 

Read More

Banjarbaruklik – Dipenghujung tahun Polres Banjarbaru ungkap data dalam perkembangan penanganan kriminalitas di wilayah hukum Kota Banjarbaru, Kamis (31/12/2020).

Melihat dari jenis kriminalitas di Banjarbaru yang turun namun ada pula yang naik. Hal ini juga terdapat faktor kondisi situasi dalam peningkatannya. Misalkan saja kasus pencurian dengan pemberatan (curat) yang naik 6 kasus. Begitupula dengan pencurian dengan kekerasan (curas), naik 1 kasus. 

“Targetnya adalah kos atau rumah yang ditinggalkan mahasiswa karena pulang kampung saat pandemi,” ujar Kapolres Banjarbaru AKBP Doni Hadi.

Kasus kekerasan perempuan dan anak pun naik pada tahun 2020. Naik dari tahun 2019 dengan 25 kasus menjadi 35 kasus. Didominasi oleh kasus pencabulan atau pelecehan. Dimana pelaku justru memiliki hubungan dekat bahkan keluarga dari korban.

Selain itu, kasus prostitusi naik hingga 100 persen pada tahun ini. Polres Banjarbaru mendapati hingga 45 kasus prostiusi.  Peningkatan kasus prostitusi dikarenakan meningkatnya kegiatan patroli oleh Sat Sabhara Polres Banjarbaru.

Jenis kriminalitas narkotika juga mengalami penurunan. Namun tidak terlalu signifikan, dari 2019 yang mendapati 269 kasus, menjadi 264 kasus tahun ini. Kasus narkotika besar yang berhasil diungkap adalah sabu-sabu seberat 909,52 gram senilai Rp. 1,2 milyar yang berlokasi di Landasan Ulin.

Pembatasan perjalanan di tahun pandemi juga mempengaruhi angka kecelakaan lalu lintas 2020 di Banjarbaru. Pada 2019 ada 801 kasus, turun di 2020 menjadi 616 kasus. (Adl)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *