Pendulangan Intan Pumpung Cempaka Banjarbaru Banjir, Banyak Mesin Damping Mengapung

Waktu Baca : 2 menit
TERAPUNG – Mesin Dumping yang sering digunakan para pendulang di lokasi Pendulangan Intan Tradisional Pumpung Cempaka mengapung. 

Banjarbaruklik – Intensitas hujan yang tinggi sejak akhir tahun sampai awal tahun ini, menyebabkan lokasi pendulangan Intan Tradisional di Desa Pumpung Cempaka Banjir.

Berdasarkan pantauan Banjarbaruklik Jumat (3/1) pagi, debit air yang tinggi menyebabkan belasan hektar lahan yang menjadi lokasi Pendulangan Intan Tadisonal, penuh dengan air. Tampak  sepuluh unit mesin Dumping mengapung diatas air.

Read More

Menurut warga, air menggenangi belasan hektar lokasi pendulangan Intan ini sejak Rabu (1/1) pagi. Air terus naik sampai dengan jumat (3/1) pagi belum jua surut.

“Banjir di lokasi pendulangan sudah sekitar dua hari terakhir ini. Sekitar 10 mesin Dumping terapung di air, awalnya pada tahun baru karena hujan yang deras sejak malam hari,” ungkap warga Pumpung Cempaka Ijar kepada Banjarbaruklik.

Dia menjelaskan, beruntungnya sepuluh mesin Dumping sudah ditaruh diatas papan dengan drum, sehingga tidak terendam air.

 “Karena pendulangan banjir ini, sekitar 40 pendulang tidak bisa begawian. Kawan-kawan akhirnya ada yang mencari rezeki begawi jadi tukang bangunan, selama banjir di lokasi Pumpung Ini,” terangnya.

Dia menerangkan, banjir di lokasi pendulangan Intan di Desa Pumpung sampai Sungai Tiung Cempaka ini tidak baru saja terjadi. Tapi hampir setiap tahun pada musim penghujan tiba.

Biasanya bisa berlangsung lama, apalagi ditambah hujan yang bisa saja turun lagi dengan intensitas lama. Usai surut bahkan para Pendulang Cempaka tidak bisa langsung kembali mencari Intan. Menunggu lahan benar-benar kering, sehingga menjadi aman untuk kembali di didulang.

Hal ini juga dibenarkan Kapolsek Banjarbaru Timur AKP Debi Triyani. Banjir terjadi di lokasi Pendulangan Intan Cempaka ini, berbarengan dengan banjir yang menggenangi pemukiman di empat RT di Kertak Baru Cempaka, awal tahun kemarin.

“Sementara air diduga disebabkan karena intensitas hujan yang tinggi dari malam sampai pagi hari saat awal tahun baru itu,” tutupnya.(zai)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.