Jajanan Kadar Lemak Trans Tinggi, Simak Makanan Melebihi Standar WHO

Ilustrasi martabak cokelat keju.(Foto : kumparan.com)
Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Lemak trans dalam pasokan pangan Indonesia menghadirkan ancaman serius bagi kesehatan. Pada Senin (6/5/2024), Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengumumkan hasil penyelidikan tentang asal-usul lemak trans, mendesak pemerintah untuk mengambil langkah tegas dalam mengatasi masalah ini.

Lemak trans, sejenis asam lemak tak jenuh yang dapat ditemukan baik secara alami maupun dalam proses industri, telah menjadi subjek perhatian global karena kaitannya dengan risiko serangan jantung yang meningkat. Dalam penelitiannya di Jakarta dan Bogor, WHO menemukan bahwa hampir 10 persen dari 130 produk makanan yang diperiksa mengandung kadar lemak trans yang melebihi batas yang direkomendasikan oleh WHO, yakni kurang dari 2 g/100g total lemak.

Read More

Dr. Lubna Bhatti dari WHO Indonesia mengungkapkan kekhawatiran tentang prevalensi lemak trans yang tinggi dalam makanan ringan populer, seperti biskuit, wafer, dan roti, serta jajanan kaki lima seperti martabak. Bahkan, campuran margarin dan mentega ditemukan memiliki konsentrasi lemak trans hingga 10 kali lipat dari batas yang direkomendasikan.

Tanpa langkah-langkah regulasi yang kuat dan dukungan undang-undang yang sesuai, WHO memperingatkan bahwa Indonesia berisiko terhadap masuknya produk-produk yang mengandung lemak trans, mengancam kesehatan masyarakat dan pembangunan nasional.

Sebagai respons, WHO merekomendasikan pembatasan kadar lemak trans hingga 2 persen dari total kandungan lemak dalam semua makanan. Lebih lanjut, organisasi tersebut mendesak pelarangan minyak terhidrogenasi sebagian (Partially Hydrogenated Oil/PHO) dan segala aktivitas terkait, mulai dari produksi hingga penjualan, untuk mencegah masuknya bahan-bahan berbahaya ke dalam pasokan pangan.

Berikut adalah daftar makanan yang diidentifikasi mengandung kadar lemak trans yang tinggi melebihi standar WHO:

Kategori Lemak dan Minyak

  1. Mentega putih/shortening produk dalam negeri: 4,21 gram per 100 gram lemak
  2. Mentega putih (desa): 2,40 gram per 100 gram lemak
  3. Campuran margarin dan mentega: 22,68 gram per 100 gram lemak

Kategori Makanan Kemasan

  1. Biskuit pai polos dalam negeri: 9,34 gram per 100 gram lemak
  2. Wafer salut cokelat dengan isian cokelat impor: 2,38 gram per 100 gram lemak
  3. Keik Red Velvet dalam negeri: 2,33 gram per 100 gram lemak

Kategori Makanan Siap Saji Panggang

  1. Roti maryam cokelat (kota): 4,50 gram per 100 gram lemak
  2. Roti maryam cokelat (desa): 6,48 gram per 100 gram lemak
  3. Martabak cokelat (kota): 4,19 gram per 100 gram lemak
  4. Kroisan (toko): 2,09 gram per 100 gram lemak
  5. Kroisan dengan isian cokelat (kemasan pabrikan): 5,34 gram per 100 gram lemak

 

Reporter : Ahdalena

Redaktur : Ari Sukma Setiawan

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *