Kejari Banjarbaru : Kasus Pengadaan iPad Naik ke Tahap Penyidikan

  • Whatsapp
Kejari Banjarbaru : Kasus Pengadaan iPad Naik ke Tahap Penyidikan
Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Kasusnya pengadaan 30 IPad yang menggunakan angaran APBD 2020 telah dinaikkan dari tahap penyelidikan ke tahap penyidikan umum oleh pihak Kejaksaan Negeri (Kejari) Banjarbaru.

Hal tersebut disampaikan langsung Kepala Kejaksaan Negeri Banjarbaru, Andri Irawan SH MH bahwa pihaknya sudah mendapatkan laporan sejak akhir tahun 2020 lalu.

Read More

“Kemudian itu kita lanjutkan dengan upaya penyelidikan. Penyelidikan ini mencari alat bukti dan keterangan,” ucapnya.

Dijelaskannya, dari alat bukti dan keterangan yang kita kumpulkan saat dalam melakukan penyelidikan ternyata pihaknya mendapatkan bukti awal yang cukup telah terjadi tindak pidana.

“Sehingga sudah kita lakukan saat ini statusnya dalam tahap penyidikan. Dalam tahap penyidikan itu nanti akhirnya akan mencari siapa yang menjadi tersangka,” tambahnya.

Dalam hal ini ia mengaku tidak bisa gegabah. Pihaknya telah melakukan beberapa penyitaan dan pengumpulan alat bukti yang lain serta pemanggilan saksi.

“InsyaAllah kita upayakan usai lebaran akan ads progres yang akan kita report kepada media. Mohon maaf kami tidak bisa memberikan banyak informasi terhadap hal ini karena memang masih dalam tahap penyidikan. Kecuali nanti sudah tahap tuntutan baru kita bisa buka, karena ada hal-hal tertentu yang memang harus kita dalami lagi,” terangnya.

Terkait jumlah saksi yang dipanggil diungkapkannya sudah lebih dari 5 orang. Dan kemungkinan akan terus bertambah karena berkembang dilapangan. Dimana total ada 30 unit komputer tablet (IPad) yang diamankan pihak penyidik Kejaksaan.

“Saksi tersebut ada yang berasal dari internal dan ada juga dari luar,” pungkasnya.

Sekedar diketahui, kasus dugaan korupsi pengadaan IPad di Sekretariat DPRD Banjarbaru ini menggunakan anggaran APBD Kota Banjarbaru, dengan nilai sekitar Rp 600 juta. (Adl)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *