HUT ke-56 Pertuni, Penyandang Minta Kunjungan Layanan Kesehatan

  • Whatsapp
Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Pemerintah Kota Banjarbaru rayakan Hari Ulang Tahun (HUT) ke-56 Tahun 2022 Persatuan Tunanetra Indonesia (Pertuni) dan Hari Braille sedunia di Pendopo Komplek Disabilitas Netra Kota Banjarbaru, Jalan Trikora, Kelurahan Guntung Manggis, Kecamatan Landasan Ulin, Rabu (26/1/2022).

Adapun tema tahun ini yakni Bersama Pertuni Ciptakan Rasa Persaudaaran Kekeluargaan dan Tingkatkan Minat Baca Serta Wujudkan Generasi Tunanetra Bermartaba.

Read More

Dalam peringatan HUT yang ke-56 dihadiri oleh Sekretaris Daerah Kota Banjarbaru, Drs H Said Abdullah MSi didampingi Camat Landasan Ulin, Drs Bambang Supriyanto MT dan Lurah Guntung Manggis Zikru Rakhman S STP.

“Alhamdulillah pada acara hari ini kita dapat berkomunikasi dengan kawan-kawan Pertuni. Terkait permasalahan dan permohonan mereka, InsyaAllah Pemkot Banjarbaru akan terus memfasilitasi sehingga mereka sejahtera dunia dan akhirat,” ujar Sekretaris Daerah Kota Banjarbaru, Drs H Said Abdullah M Si.

Adapun salah satu permohonan para anggota Pertuni saat pertemuan tadi mereka ingin adanya pelayanan kesehatan yang diadakan satu bulan sekali ke Komplek Disabilitasi Netra Kota Banjarbaru.

HUT ke-56 Pertuni, Penyandang Minta Kunjungan Layanan Kesehatan

 

“Saat ini Pemerintah Kota Banjarbaru sedang berupaya agar mereka mempunyai BPJS,” ucapnya.

Dalam moment HUT Pertuni ke-56 dan Hari Braille sedunia tahun 2022, Pemerintah Kota Banjarbaru akan terus berupaya membina dan mengembangkan dari segi usaha atau UMKM seperti cara mengolah telur asin dan kue.

Selain itu, kedepannya tidak hanyar braille latin yang dipelajari namun braille arab, dengan harapan para anggota Pertuni Kota Banjarbaru bisa membaca huruf arab.

“Juga akan memfasilitas angkutan agar bisa melaksanakan salat jumat dan mengikuti majelis atau kegiatan keagamaan di Masjid Agung Al Munawwarah,” tambahnya.

Sekedar diketahui, Persatuan Tunanetra Indonesia (Pertuni) adalah organisasi kemasyarakatan tunanetra tingkat Nasional yang didirikan pada tanggal 26 Januari 1966, di Surakarta oleh 4 orang tokoh tunanetra.

Pertuni bertujuan mewujudkan keadaan yang kondusif bagi tunanetra untuk menjalankan kehidupannya sebagai individu dan warga negara yang cerdas, mandiri dan produktif tanpa diskriminasi dalam segenap aspek kehidupan dan penghidupan. Sedangkan setiap tanggal 4 Januari merupakan peringatan hari Braille yang telah diakui secara resmi oleh PBB sebagai hari besar dunia. Huruf Braille diciptakan oleh Louis Braille agar tunanetra dapat membaca dan menulis. (Adl)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.