KWT Cempaka Putih Diajarkan Bikin Produk Daun Kelor

Waktu Baca : 3 menit

Banjarbaruklik – Kelurahan Cempaka merupakan Desa Binaan Jurusan Peternakan Fakultas Pertanian Universitas Lambung Mangkurat sesuai dengan MoU Jurusan Peternakan dengan Balai Penyuluh Pertanian Kecamatan Cempaka, Kota Banjarbaru yang ditandatangani pada tanggal 19 Februari 2020 lalu.

Dosen dan mahasiswa melakukan kegiatan pengabdian pada masyarakat dalam bentuk penyuluhan dan pelatihan yang terstruktur dan berkelanjutan. Kegiatan Desa Binaan ini dipusatkan di RW 10 Kelurahan Cempaka yang meliputi RT 30, 31, 32 dan 33.

Read More

Permasalahan global yang dihadapi saat ini adalah pandemi Covid-19. Karena itu untuk menjalani kehidupan new normal yaitu hidup berdampingan dengan virus corona harus mematuhi protokol kesehatan dan meningkatkan daya tahan tubuh.

Berdasarkan permasalahan tersebut, solusi yang dapat ditawarkan adalah usaha budidaya kelor di lahan pekarangan menuju pembentukan Kampung Kelor.

Dijelaskan salah satu Dosen Peternakan Faperta ULM Dr Ir Nursyam Andi Syarifuddin mengungkapkan, Kelor merupakan tanaman atau pohon ajaib yang mempunyai kandungan nutrisi tinggi dan lengkap serta mempunyai banyak manfaat.

“Kelor apabila dibudidayakan mempunyai produksi biomassa yang tinggi, sehingga dapat dimanfaatkan sebagai pakan ternak dan bahan makanan untuk manusia,” ujarnya didampingi dosen lainnya Dr Joko Purnomo.

Oleh karena itu melalui kegiatan ini, masyarakat dapat mengembangkan dan membudidayakan kelor yang dapat dimanfaatkan sebagai bahan pakan ternak dan dapat dijadikan sebagai bahan makanan untuk meningkatkan gizi keluarga dan daya tahan tubuh terutama terhadap Covid-19.

Permasalahan khusus Gapoktan Cempaka adalah produktivitas dan reproduktivitas ternak sapi potongnya masih rendah. Hal ini diduga akibat pemberian pakan dengan kualitas nutrisi yang rendah karena kurangnya pengetahuan tentang tatalaksana pemberian pakan dan reproduksi.

“Nah, daun kelor hasil budidaya dan limbah pengolahan daun kelor ini dapat dimanfaatkan sebagai pakan ternak dapat diolah menjadi bahan pakan suplemen dalam bentuk Urea Moringa Molasses Mutltinutrient Block (UMMMB) yang dapat berguna meningkatkan produktivitas dan reproduktivitas ternak sapi potong,” ucapnya.

Daun kelor dapat ditambahkan sebagai bahan pakan sapi potong untuk memenuhi kebutuhan nutrisinya yang sehari-hari hanya diberi rumput lapang yang kualitas nutrisinya rendah, sehingga dapat meningkatkan pertambahan bobot badan dan memperbaiki siklus reproduksi induk.

Daun kelor juga dapat diolah menjadi berbagai produk olahan yang dapat menambah diversifikasi usaha sehingga dapat meningkatkan pendapatan keluarga. Budidaya kelor membuka usaha baru produk olahan daun kelor sebagai bahan makanan untuk kesehatan yang bernilai gizi tinggi.

Adapun metode yang ditawarkan untuk mengatasi permasalahan mitra adalah: (1) Penyuluhan dan demplot/ percontohan budidaya kelor. Penyuluhan budidaya kelor melibatkan seluruh anggota Gapoktan Cempaka dan Kelompok Wanita Tani Cempaka Putih yang memelihara ternak sapi potong, sedang untuk demplot melibatkan lima orang anggota kelompok dengan persyaratan tertentu agar tujuan tercapai, (2) Praktek pembuatan dan pemberian pakan suplemen UMMMB pada ternak potong, dan (3) Praktek pengolahan berbagai produk olahan dari daun kelor berupa pembuatan daun kelor kering, pembuatan serbuk daun kelor, pembuatan teh kelor dan kapsul daun kelor.

Kegiatan ini melibatkan seluruh anggota Kelompok Wanita Tani Cempaka Putih. (Adl)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.