Era Digital RSD Idaman Banjarbaru Terapkan SIMRS

Waktu Baca : 3 menit
BERI KETERANGAN – Kepala Seksi Rekam Medik RSD Idaman Banjarbaru, dr Cinthia Kartika Sari memberikan keterangan kepada Banjarbaruklik. 

Banjarbaruklik – RSD Idaman Banjarbaru sekarang menerapkan Sistem Informasi Management Rumah Sakit (SIMRS), dimana sudah ditetapkan oleh Permenkes. Dimana semua saat ini terintegrasi secara Komputerisasi.

Kepala Seksi Rekam Medik RSD Idaman Banjarbaru, dr Cinthia Kartika Sari mengatakan memang pihaknya sudah menggunakan SIMRS ini sejak 2017 lalu. Kami dian dikembangkan lagi mulai tahun 2018, sampai tahun 2020 ini.

Read More

“Untuk saat ini yang sudah berjalan sistem registrasi secara online. Kita ada juga pengembangan dari SIMRS itu sepeti Anjungan pendaftaran mandiri itu, pendaftaran online dan Whatsapp,” ucapnya kepada Banjarbaruklik

Dijelaskannya, dengan ini semua para pasien sudah terdaftar dan dapat langsung nomor registrasi. Jadi pasien yang ingin berobat bisa mengetahui nomor registrasinya.

“Akan tetapi, itu tidak menentukan nomor antrean. Mendapatkan nomor antrean tersebut tergantung dari jam kedatangan pasien ke RS tersebut,”ungkap dr Cinthia.

Sedangkan dpengembangan dari unit-unitnya, akan jalan Billing Elektronik, untuk input data. Baik itu dari perawat atau dokternya bisa menggunakan komputer melalui Online.

“Yang sudah berjalan saat ini laboratorium elektronik, jadi yang selama ini memakai kertas sekarang lebih simple lagi dengan menggunakan media elektronik. Untuk sementara ini yang berjalan baru di IGD,” bebernya.

Kedepan, pihaknya akan mengembangkan sistem elektronik dengan radiologi, reteologi. Dalam waktu dekat juga akan menggunakan resep elektronik.

“Jadi untuk resepnya dokter hanya menginput resep melalui elektronik saja. Nanti notifikasinya ke apotek,” paparnya.

Yang berjalan saat ini juga ada permintaan dari Gizi, selama ini dicatat manual saja, atau melalui telepon, atau petugasnya ke ruang instalasi gizi.

“Sekarang mereka menginput hanya melalui komputerisasi saja. Nanti petugas yang dibawah, mereka hanya menerima notifikasinya tanpa harus mencatat,” terangnya.

Termasuk kepegawaian juga, selama ini pihaknya mengumpulkan berkas atau SK secara manual saja ke tiap bantek-bantek. Berkas ini nantinya akan masuk semua di SIMRS kepegawaian, jadinya nanti pegawai yang ingin melihat SK-nya bisa saja melalui SIMRS ini.

Dengan SIMRS ini yang awalnya bisa menghabiskan banyak kertas, jadi bisa meminimalisir hal tersebut. Semua data bisa disimpan secara digital.

SIMRS di era digital ini memang sangat diperlukan, karena bisa melihat data-data pasien, keuangan dan sebagainya yang ada di RSD Idaman Banjarbaru secara transparan.

Tanpa harus menunggu laporan terlebih dahulu, terutama apabila pimpinan atau direktur yang ingin melihat data tersebut. Bisa saja melalui telepon genggam.(ari/zai)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.