Tekan Angka Kehilangan Air, PDAM Intan Banjar Terapkan Sistem IoT Monitoring

Waktu Baca : 6 menit
PDAM Intan Banjar pada sesi Presentasi dan Wawancara TOP DIGITAL Awards 2019, di Jakarta, beberapa waktu lalu. 

Banjarbaruklik – Non Revenue Water (NRW) atau Air Tak Berekening (ATR) adalah masalah kehilangan air yang tak pernah lepas pada Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM). Hal tersebut juga berlaku pada PDAM Intan Banjar yang kerap mengalami kendala baik kendala teknis maupun kendala non-teknis.

Direktur PDAM Intan Banjar Syaiful Anwar menjelaskan bahwa kendala teknis ini (kehilangan air), sering disebabkan oleh kebocoran pipa dan luapan pada tangki reservoir. Sementara kendala non teknis biasanya disebabkan oleh konsumsi tak resmi, ketidakakuratan meter air, dan kesalahan penanganan data.

Read More

“Masalah kehilangan air di jaringan pipa PDAM ini tentu mengakibatkan kerugian yang tidak sedikit, mengingat pengolahan air ini memerlukan biaya mulai dari bahan kimia, listrik, dan lain-lain. Dan itu pun Belum temasuk jaringan perpipaan yang kehilangan tekanan. Angka kehilangan air yang tinggi ini juga tentunya akan mempengaruhi suplai air bersih PDAM terhadap konsumen,” ucap Syaiful dalam sesi Presentasi dan Wawancara Top Digital Awards 2019 di Jakarta, beberapa waktu lalu.

Ia pun menjelaskan bahwa PDAM Intan Banjar memiliki komitmen untuk terus menekan tingkat kehilangan air. Tercatat tingkat NRW PDAM di Tahun 2017 sebesar 39 persen, lalu di Tahub 2018 turun menjadi 38 persen. Tingkat NRW kemudian meningkat tajam di bulan Agustus 2019 menjadi 41 persen yang mana hal ini disebabkan oleh kebakaran hutan. Tapi bisa diturunkan kembali ke angka 33 persen di bulan September.

Untuk menekan tingkat NRW dan menangani permasalahan teknis yang terjadi pada jaringan pipa, Syaiful mengatakan PDAM Intan Banjar telah mengimplementasikan Sistem IoT Monitoring.

“Permasalahan yang terjadi di lapangan karena proses monitoring yang masih dilakukan secara manual, lalu keterbatasan jumlah personel yang melakukan tugas monitoring, serta keterlambatan PDAM dalam menerima tingkat kebocoran. Dengan luasnya jaringan perpipaan yang ada membuat pemantauan di semua wilayah pelayanan secara sekaligus dalam satu waktu tidak memungkinkan,” papar Syaiful.

Dengan Penerapan Sistem IoT Monitoring, lanjut Saiful, mampu mengatasi masalah di atas. Sistem ini memiliki 3 kegunaan yakni efisiensi SDM karena mengurangi jumlah personil di lapangan, Dapat Memonitor secara real time 24 jam, dan mempermudah evaluasi jaringan perpipaan di PDAM.

“Implementasi Sistem IoT Monitoring PDAM Intan Banjar ini dilakukan dengan menggunakan perangkat VSD (Variable Speed Drive) dan sensor PLC yang mampu memonitor tekanan (pressure), aliran (flow), index dan level dari air yang ada di jaringan pipa PDAM,” tutur Syaiful.

“Untuk dapat memantau 24 jam non-stop secara realtime, kita menggunakan beberapa peralatan seperti panel surya dan baterai serta box-nya, lalu kartu sim agar alat dapat mengirimkan data ke server secara terus menerus, serta berbagai perangkat sensor untuk mendeteksi pressure, flow, index dan level dari air,” sambungnya.

Ia pun berharap dengan penerapan sistem ini, dapat mengurangi tingkat kehilangan air sehingga masyarakat bisa menikmati layanan air bersih dari PDAM Intan Banjar tanpa tekendala. Saat ini, PDAM Intan Banjar memiliki total cakupan layanan sebesar 64,34 persen dari total penduduk dengan jumlah pelanggan sebanyak 87.239 jiwa.

“Kita harus melek IT, karena membuat pekerjaan lebih efektif dan efesien. Harapannya, kuantitas dan kualitas pelayanan bisa menjadi lebih baik lagi,” ujarnya.

Dengan inovasi penerapan Sistem IoT Monitoring ini membuat PDAM Intan Banjar bakal kembali mengharumkan Kota Banjarbaru dan Kabupaten Banjar. Pasalnya, Rabu (27/11) nanti bakal diumumkan pemenang TOP Digital Award 2019 di Golden Ball Room The Sultan Hotel Jakarta.Non Revenue Water (NRW) atau Air Tak Berekening (ATR) adalah masalah kehilangan air yang tak pernah lepas pada Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM). Hal tersebut juga berlaku pada PDAM Intan Banjar yang kerap mengalami kendala baik kendala teknis maupun kendala non-teknis.

Direktur PDAM Intan Banjar Syaiful Anwar menjelaskan bahwa kendala teknis ini (kehilangan air), sering disebabkan oleh kebocoran pipa dan luapan pada tangki reservoir. Sementara kendala non teknis biasanya disebabkan oleh konsumsi tak resmi, ketidakakuratan meter air, dan kesalahan penanganan data.

“Masalah kehilangan air di jaringan pipa PDAM ini tentu mengakibatkan kerugian yang tidak sedikit, mengingat pengolahan air ini memerlukan biaya mulai dari bahan kimia, listrik, dan lain-lain. Dan itu pun Belum temasuk jaringan perpipaan yang kehilangan tekanan. Angka kehilangan air yang tinggi ini juga tentunya akan mempengaruhi suplai air bersih PDAM terhadap konsumen,” ucap Syaiful dalam sesi Presentasi dan Wawancara Top Digital Awards 2019 di Jakarta, beberapa waktu lalu.

Ia pun menjelaskan bahwa PDAM Intan Banjar memiliki komitmen untuk terus menekan tingkat kehilangan air. Tercatat tingkat NRW PDAM di Tahun 2017 sebesar 39 persen, lalu di Tahub 2018 turun menjadi 38 persen. Tingkat NRW kemudian meningkat tajam di bulan Agustus 2019 menjadi 41 persen yang mana hal ini disebabkan oleh kebakaran hutan. Tapi bisa diturunkan kembali ke angka 33 persen di bulan September.

Untuk menekan tingkat NRW dan menangani permasalahan teknis yang terjadi pada jaringan pipa, Syaiful mengatakan PDAM Intan Banjar telah mengimplementasikan Sistem IoT Monitoring.

“Permasalahan yang terjadi di lapangan karena proses monitoring yang masih dilakukan secara manual, lalu keterbatasan jumlah personel yang melakukan tugas monitoring, serta keterlambatan PDAM dalam menerima tingkat kebocoran. Dengan luasnya jaringan perpipaan yang ada membuat pemantauan di semua wilayah pelayanan secara sekaligus dalam satu waktu tidak memungkinkan,” papar Syaiful.

Dengan Penerapan Sistem IoT Monitoring, lanjut Saiful, mampu mengatasi masalah di atas. Sistem ini memiliki 3 kegunaan yakni efisiensi SDM karena mengurangi jumlah personil di lapangan, Dapat Memonitor secara real time 24 jam, dan mempermudah evaluasi jaringan perpipaan di PDAM.

“Implementasi Sistem IoT Monitoring PDAM Intan Banjar ini dilakukan dengan menggunakan perangkat VSD (Variable Speed Drive) dan sensor PLC yang mampu memonitor tekanan (pressure), aliran (flow), index dan level dari air yang ada di jaringan pipa PDAM,” tutur Syaiful.

“Untuk dapat memantau 24 jam non-stop secara realtime, kita menggunakan beberapa peralatan seperti panel surya dan baterai serta box-nya, lalu kartu sim agar alat dapat mengirimkan data ke server secara terus menerus, serta berbagai perangkat sensor untuk mendeteksi pressure, flow, index dan level dari air,” sambungnya.

Ia pun berharap dengan penerapan sistem ini, dapat mengurangi tingkat kehilangan air sehingga masyarakat bisa menikmati layanan air bersih dari PDAM Intan Banjar tanpa tekendala. Saat ini, PDAM Intan Banjar memiliki total cakupan layanan sebesar 64,34 persen dari total penduduk dengan jumlah pelanggan sebanyak 87.239 jiwa.

“Kita harus melek IT, karena membuat pekerjaan lebih efektif dan efesien. Harapannya, kuantitas dan kualitas pelayanan bisa menjadi lebih baik lagi,” ujarnya.

Dengan inovasi penerapan Sistem IoT Monitoring ini membuat PDAM Intan Banjar bakal kembali mengharumkan Kota Banjarbaru dan Kabupaten Banjar. Pasalnya, Rabu (27/11) nanti bakal diumumkan pemenang TOP Digital Award 2019 di Golden Ball Room The Sultan Hotel Jakarta.(*)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.