Poktan Banjarbaru Jadi Juara di Lomba TTG Kalsel, Siap Melaju ke Tingkat Nasional

Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Dalam rangka meningkatkan peran serta masyarakat membangun desa atau kelurahan, melalui kontribusi ilmu pengetahuan, teknologi dan inovasi. Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa Provinsi Kalimantan Selatan mengadakan lomba Teknologi Tepat Guna (TTG) Tingkat Provinsi Kalsel Tahun 2022 di BLK Banjarbaru, Kamis (23/6/2022) kemarin.

Pemko Banjarbaru melalui DKP3 Kota Banjarbaru mengirimkan 2 perwakilan, Posyantek berkarakter yang disampaikan oleh Ispendi dari Kelurahan Landasan Ulin Barat dengan alat kompor tanah, pembasmi hama penyakit tanaman dan Posyantek Hasta Karya yang disampaikan oleh Ikrom Kelompok Tani Ngudi Rahayu Kelurahan Syamsudin Noor, dengan alat penyiang rumput sederhana (APRUS).

Read More

Kepala Dinas Ketahanan Pangan, Pertanian dan Peternakan Kota Banjarbaru Abu Yajid Bustami mengapresiasi atas raihan juara dari kedua perwakilan Banjarbaru.

“Alhamdulillah, kedua perwakilan tersebut mendapat apresiasi yang tinggi dari dewan juri. Alat kompor tanah mendapat juara harapan 1, sedangkan APRUS mendapat penghargaan juara pertama, yang nantinya akan mewakili lomba TTG tingkat nasional,” ucapnya.

Dimana APRUS mempunyai banyak kelebihan dibanding dengan penyiangan rumput sejenis, adapun keunggulan alat ini diantaranya menyingkat waktu pekerjaan dalam penyiangan gulma secara manual jika menggunakan cara yang biasa dengan cangkul, maka dengan APRUS lebih cepat dan ringan, hingga 3 kali lebih cepat dibandingkan cara yang manual menggunakan cangkul.

Ramah lingkungan dan menyehatkan, pengendalian gulma secara kimia pasti akan menimbulkan efek negatif bagi lingkungan, dimana residu bahan aktif obat pasti akan terakumulasi di lahan, sehingga akan berakibat rusaknya habitat mikro organisme dalam tanah, dan hal ini yang akan menyebabkan tanah akan semakin kurang unsur hara, serta struktur tanah yang rusak. Dengan menggunakan APRUS tidak menimbulkan polusi udara maupun lingkungan.

Dengan gerakan manual bisa menyebabkan tubuh aktif bergerak sehingga akan menyehatkan badan seperti halnya olah raga. Harga murah dapat dibuat oleh siapa saja, dan bahan dengan mudah tersedia di lingkungan sekitar.

Tidak menyebabkan sakit punggung, APRUS jika dibandingkan dengan alat sejenis untuk Penyiang rumput baik itu cangkul maupun arit, maka alat ini lebih enak dipakai karena tidak harus membungkuk, yang menyebabkan sakit punggung. Sehingga cocok untuk siapa saja, terlebih bagi yang sudah berusia di atas 50 Tahun.

Lebih aman dipakai, menggunakan APRUS lebih aman dibandingkan dengan cangkul, sebab kemungkinan terkena kaki lebih kecil. (Adl)

 

 

 

 

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.