Mahasisa KKN-PPM Tematik Bantu Kembangkan Kerajinan Anyaman Purun

Waktu Baca : 3 menit
PENGABDIAN: Mahasiswa FMIPA ULM membantu pengrajin di Palam untuk mengembangkan kerajinan anyaman purun. 

Banjarbaruklik – Kuliah Kerja Nyata-Pengabdian Pada Masyarakat (KKN-PPM) Tematik merupakan mata kuliah wajib yang merupakan pembelajaran andragogik bersama masyarakat. Sedangkan KKN-PPM tematik adalah KKN yang memiliki topik khusus.

Kali ini KKN mengambil tema pengembangan kerajinan anyaman purun di Kelurahan Palam, Kecematan Cempaka yang diikuti oleh 20 mahasiswa FMIPA ULM.  Kegiatan KKN tematik ini bertujuan untuk membantu pengrajin anyaman purun untuk mengembangkan kerajinan anyaman purun, sebagai salah satu destinasi wisata di kota Banjarbaru.

Read More

Kegiatan KKN tersebut didampingi oleh dosen pembimbing lapangan yaitu Fatma Indriani yang merupakan dosen Ilmu Komputer FMIPA ULM.  Dalam rangka mengembangkan kerajinan anyaman purun terdapat beberapa program unggulan diantaranya adalah penggunaan aplikasi android dan web untuk mengenalkan dan memasarkan produk kerajinan purun, meningkatkan branding kerajinan anyaman purun, perbaikan motif kerajinan anyaman purun, perbaikan proses produksi anyaman (pewarnaan dan penumbuk purun).

Salah satu program utama adalah pembuatan aplikasi android dan web, pembuatan aplikasi tersebut diharapkan hasil kerajinan anyaman lebih dikenal  dan  memudahkan masyarakat untuk membeli produk kerajinan anyaman purun. Dari kegiatan ini para pengrajin diharapkan mampu berinovasi sehingga produk kerajinan anyaman purun selalu modis dan bergengsi, sehingga disukai konsumen baik dalam negeri maupun mancanegara.

“Kelurahan Palam mempunyai produk kerajinan anyaman purun yang eksotis, namun demikian potensi ini belum dimaksimalkan oleh masyarakat sekitarnya untuk meningkatkan pendapatan mereka, melalui aplikasi android dan web ini diharapkan masyarakat mampu meningkatkan pendapatan mereka, melalui penjualan online kerajinan anyaman purun,” ujar Fatma, dosen pembimbing lapangan.

Kegiatan yang lainnya adalah memberikan sentuhan teknologi melalui penerapan teknologi tepat guna (TTG) pada proses produksi. Sebelumnya pada proses pembuatan kerajinan anyaman purun beberapa dikerjakan manual yaitu proses finishing dan proses pewarnaan purun.

“Dengan penerapan TTG diharapkan produksi dan kerapian kerajinan anyaman purun dapat meningkat. Selain itu produk kerajinan anyaman purun mempunyai peluang bisnis yang besar sehingga harus ditingkatkan mutu produknya,” ujarnya.

Untuk meningkatkan kemampuan berinovasi, pengrajin anyaman kerajinan purun juga belajar menjahit aneka motif tas purun yang didampingi oleh mahasiswa. Sehingga para pengrajin mampu memenuhi permintaan model yang dipesan konsumen. kegiatan KKN-PPM tematik merupakan salah satu bentuk pengabdian pada masyarakat dan merupakan atensi akademisi untuk membantu memberikan solusi terhadap permasalahan yang ada di masyarakat, sedangkan untuk institusi Universitas Lambung Mangkurat adalah terjalinnya hubungan baik melalui Take and Give kepada masyarakat, khususnya  pengrajin anyaman purun melalui program pengabdian pada masyarakat. (*)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.