Dirut Angkasa Pura I : Bandara Internasional Syamsudin Noor Pasti Tingkatkan Ekonomi Kalsel

Waktu Baca : 3 menit
BERIKAN KETERANGAN – Dirut AP I, Faik Fahmi memberikan keterangan kepada awak media, Selasa (10/12) pagi.

Banjarbaruklik – Bandara Internasional Syamsudin Noor baru saja beroperasi dan melayani penumpang dihari perdananya, Selasa (10/12) pagi.  Dengan beroperasinya bandara ini, diyakini bisa mendorong pertumbuhan ekonomi di Banua.

Tidak hanya di Kota Banjarmasin dan Banjarbaru saja, tapi juga di Kalimantan Selatan pada khususnya. Salah satunya dalam pengembangan kepariwisataan.

Read More

Hal ini disampaikan Direktur Utama PT Angkasa Pura I, Faik Fahmi kepada Banjarbaruklik.com Selasa (10/12) pagi.

“Dengan adanya pengoperasian Bandara baru Syamsudin Noor ini, jelas akan meningkatkan perekonomian di Kalsel. Saya yakin itu, salah satunya dalam pengembangan Pariwisata di daerah,” ungkapnya kepada Banjarbaruklik.com

Dia mengakui, terkait hal ini dirinya juga telah berbicara dengan Sekdaprov Kalsel, Abdul Haris Makkie beberapa waktu lalu. Berdasarkan hasil diskusi, Tahun depan akan ada 32 even pariwisata yang meriah di 13 Kabupaten Kota di Kalsel.

“Dengan adanya Bandara Internasional Syamsuddin Noor yang lebih luas ini. Jelas akan menunjang pelayanan penerbangan bagi para wisatawan. Sehingga nantinya bisa menarik wisatawan yang akan datang ke Kalsel. Sehingga bisa meningkatkan perekonomian,” jelasnya.

General Manajer PT Angkasa Pura I Bandara Syamsudin Noor Banjarmasin, Endah Preastuty menambahkan, dengan berangkatnya pesawat maskapai penerbangan Lion Air menuju Jakarta, Selasa (10/12) pagi ini. Meresmikan pengoperasian Terminal baru Bandara  Syamsudin Noor ini.

“Pembangunan bandara baru Syamsudin Noor ini, merupakan bentuk komitmen Pemerintah Pusat, untuk Kalimantan Selatan pada khususnya,” terangnya.

Pihaknya memperkiraan penumpang pada hari pertama ini, jumlahnya mencapai sekitar 8.000 penumpang. Walaupun pengoperasian Terminal Baru ini dilakukan pada hari kerja, bukan pada akhir pekan.

“Semoga dengan pengoperasian ini akan menarik wisatawan untuk datang ke Kalimantan Selatan. Serta masyarakat Kalsel pada umumnya bisa merasakan pelayanan penerbangan yang lebih baik. Saat berada di Bandara yang sudah berstatus internasional ini,” tutupnya.

Perlu diketahui, Proyek Pengembangan Bandara Syamsudin Noor Banjarmasin ini, merupakan salah satu Proyek Strategis Nasional (PSN). Dimana diamanatkan oleh Pemerintah RI, kepada Angkasa Pura I untuk mengatasi permasalahan kurangnya pelayanan penumpang angkutan udara yang terjadi.

Proyek ini terdiri dari pembangunan sisi darat, yang meliputi pembangunan terminal baru dan gedung kargo serta pembangunan sisi udara yang meliputi perluasan apron.

Terminal baru Bandara Syamsudin Noor memiliki luas 77.569 meter persegi atau 8 kali lebih luas dibandingkan terminal lama yang hanya memiliki luas 9.043 meter persegi.

Beroperasinya terminal baru ini, akan menambah kapasitas penumpang menjadi 7 juta penumpang per tahun. Atau 5 kali lebih besar dibandingkan terminal lama yang hanya dapat menampung 1,6 juta penumpang per tahun.

Terminal baru juga ditunjang dengan 42 unit konter check in, tiga conveyor belt, dan ruang tunggu seluas 5.185 meter persegi. Tersedia pula, lahan parkir seluas 34.360 meter persegi untuk kendaraan roda empat dan 2.420 meter persegi untuk kendaraan roda dua.

Terminal kargo baru berkapasitas 44.000 ton per tahun dari 22.297 ton per tahun yang ada saat ini. Sedangkan apron bertambah menjadi 129.812 meter persegi dan mampu menampung 16 pesawat. Dari yang sebelumnya hanya 80.412 meter persegi dan hanya dapat menampung 8 pesawat.

Hadirnya terminal baru Bandara Syamsudin Noor ini adalah bagian dari komitmen Angkasa Pura I. Untuk terus meningkatkan layanan kebandarudaraan berstandar internasional.

Dengan mengutamakan prinsip Safety, Security, Services dan Compliance. Terminal baru ini diharapkan dapat menjadi ikon baru kebanggaan masyarakat Kalimantan Selatan.(zai)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.