Terminal Baru Beroperasi, Bandara Syamsudin Noor Padat

Waktu Baca : 2 menit
PADAT PENUMPANG – Hari pertama pengoperasian Terminal baru Bandara Internasional Syamsudin Noor, dipadati penumpang, Selasa (10/12) pagi.

Banjarbaruklik – Hari pertama  pengoperasian Terminal baru Bandara Internasional Syamsuddin Noor, usai selesai pengerjaannya Selasa (10/12) pagi ramai.

Ribuan penumpang terlihat memadati ruang keberangkatan Bandara, berjulukan Jewel Of Borneo ini. Para penumpang tidak hanya datang, menggunakan penerbangan domestik saja. Tapi banyak juga yang menggunakan penerbangan internasional. Seperti yang akan menunaikan ibadah umroh ke Tanah Suci Mekkah.

Read More

“Bandara baru Syamsudin ini jauh lebih bagus, lebih luas dan lebih nyaman dari sebelumnya. Tidak kalah dengan Bandara di Kota- Kota besar di Jawa,” ungkap Birin, Penumpang yang akan menuju Semarang Jawa Tengah ini.

Dia mengatakan, bandara baru ini tidak terlalu menyulitkan bagi dirinya sebagai salah seorang pengguna jasa penerbangan. Pasalnya banyak penunjuk arah dan petugas yang membantu mengarahkan.

“Saya merantau sudah lima bulan terakhir ini, di Muara Teweh Kalteng. Bekerja di perusahaan kayu, tapi kalau pulang lewat lewat Bandara Syamsudin Noor Banjarmasin,” ujarnya kepada Banjarbaruklik.com

Sementara itu Communication And Legal Section Head PT Angkasa Pura I Bandara Internasional Syamsudin Noor, Aditya Putra mengatakan, Selasa (10/12) ini merupakan hari pertama pengoperasian Terminal baru.

“Rencananya penerbangan pertama pagi hari ini adalah penerbangan Maskapai Lion Air menuju Jakarta. Dilanjutkan penerbangan Lion menuju Surabaya, Garuda menuju Jakarta, Lion menuju Jogjakarta. Kalau penumpang yang hendak umroh itu, kemungkinan mereka akan menuju Jakarta dulu. Sebelum akhirnya menuju Arab Saudi, menunaikan ibadah suci,” bebernya.

Dia berharap, aktifitas penerbangan di hari pertama pengoperasian Terminal bari ini berjalan lancar. Serta tepat waktu, tidak ada kendala dan keterlambatan. Pasalnya pengoperasian Bandara bari ini, merupakan harapan masyarakat Kalsel yang sudah menunggu cukup lama.(zai)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.