Dewan Dukung Kajian Penerapan Rekayasa Lalu Lintas di Banjarbaru

Anggota DPRD Banjarbaru, Nurkhalis anshari
Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Banjarbaru berencana menambah titik traffic light di beberapa sudut kota. Hal itu mendapat tanggapan positif anggota Komisi III DPRD Kota Banjarbaru, Nurkhalis Anshari.

Legislator muda PKS ini menilai, traffic light memang harus ditambah sesuai dengan kebutuhan terutama berbasis kajian rekayasa lalu lintas. Apalagi Banjarbaru menyandang status ibukota provinsi kalsel dan aktivitas lalu lintas kian hari kian padat.

Read More

“Arus lalu lintas di Kota Banjarbaru saat ini kondisinya semakin hari semakin padat. Dan kami di Komisi III turut mendorong adanya kajian manajemen rekayasa lalu lintas, salah satunya terkait lokasi yang tepat untuk penggunaan traffic light di persimpangan jalan,” katanya.

Ia menilai, dalam menentukan titik, diperlukan kajian yang detail dan terukur. Terutama mengenai kepadatan arus lalu lintas yang ada di jalan-jalan poros utama.

“Ada banyak masukan dari warga, jika timer lampu merah pada traffic light yang ada terlalu lama. Berbanding terbalik dengan durasi pada lampu hijau yang terbilang singkat. Sehingga menyebabkan penumpukan kendaraan pada persimpangan traffic light tersebut,” ucapnya
Tak lupa, Nurkhalis menyarankan agar ada simulasi atau pun pengecekan kelapangan terhadap timer traffic light tersebut.

“Jangan sampai lampu hijaunya sebentar tapi merahnya lama sekali sehingga antrian mobil maupun motor panjang sekali,” pesannya.

Nurkhalis juga menyatakan penambahan traffic light di sekitaran Pasar Bauntung yang baru, Perempatan Jalan Karang Anyar-Jalan Barjad dan juga jalan utama lainnya di Kota Banjarbaru.

“Lalu, rekayasa lalu lintas juga dapat dilakukan Dishub untuk meminimalisir kepadatan lalu lintas. Terutama U-Turn di sepanjang Jalan A Yani yang seperti kita rasakan sudah sangat padat terutama di titik-titik tertentu,” pungkasnya.(abi)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.