Banjarbaru Jadi Kota Pertama se Kalsel yang Vaksinasi Para Penyandang Disabilitas

  • Whatsapp
Banjarbaru Jadi Kota Pertama se Kalsel yang Vaksinasi Para Disabilitas
Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Walikota Banjarbaru Aditya Mufti Ariffin pantau pelaksanaan vaksinasi Covid-19 kepada penyandang disabilitas dan lansia di Aula Dinas Sosial Kota Banjarbaru, Kamis, (10/6/2021).

Walikota Banjarbaru Aditya Mufti Ariffin didampingi langsung oleh Kepala Dinas Sosial Kota Banjarbaru Rokhyat Riyadi, Kepala Dinas Kesehatan Rizana Mirza dan Asissten III Agus Wijaya.

Read More

“Alhamdulillah hari ini Dinas Sosial melaksanakan vaksinasi kepada penyandang disabilitas dan lansia. Banjarbaru menjadi kota pertama yang melaksanakan vaksinasi disabilitas di Kalimantan Selatan,” ujar Walikota Banjarbaru Aditya Mufti Ariffin.

 

Banjarbaru Jadi Kota Pertama se Kalsel yang Vaksinasi Para Disabilitas

Lanjut Aditya, dimana dari 110 vaksin yang disediakan yang terdaftar saat ini ada sebanyak 93 orang. Ia juga berharap pelaksanaan vaksinasi ini dapat dilakukan di seluruh tempat di Banjarbaru.

“Sebenarnya sampai hari ini tidak ada kriteria untuk disabilitas. Tapi di Banjarbaru untuk penyandang disabilitas diprioritaskan,” tambahnya.

Sementara itu, Kepada Dinas Sosial Rokhyat Riyadi melihat antusiasme para penyandang disabilitas dan lansia untuk pelaksanaan vaksin ini cukup tinggi.

“Mudah-mudahan nanti kedepannya ada vaksinasi lagi khususnya untuk para penyandang disabilitas dan lansia. Kami akan koordinasikan dengan instansi terkait terutama pihak Puskesmas selaku penyedia vaksin,” katanya.

Masih kata Rokhyat, kemungkinan bertambahnya jumlah pendaftar bisa saja terjadi. Dikarenakan 93 orang tersebut data terakhir kemarin yang didapat oleh pihaknya dan mungkin saja masih ada yang mendapatkan informasi terkait pelaksanaan vaksin hari ini.

“Kita akan lakukan sosialisasi lagi terkait vaksinasi ini, khususnya di Kota Banjarbaru,” pungkasnya. (Adl)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *