Tabligh Akbar, UAS Senang Mengenakan Sasirangan

Waktu Baca : 2 menit
SASIRANGAN – UAS menggenakan baju Sasirangan, saat memberikan tausiah  Tabligh Akbar, Kamis (12/3) malam.

Banjarbaruklik – Tabligh Akbar bersama Ustadz Abdul Somad Batubara (UAS), baru saja usai. Ribuan masyarakat Kota Banjarbaru dan Kalsel pada umumnya tumpah ruah, penuh sesak memadati Lapangan DR Murjani, Kamis (12/3) malam kemarin.

Hal menarik juga terlihat saat Tabligh Akbar, Datuk Seri Ulama Setia Negara ini mengaku senang bisa memberikan tausiah di hadapan ribuan masyarakat Banjarbaru, menggunakan kain Khas Banjar,baju Sasirangan.

Read More

“Luar biasa malam ini, selain religius masyarakat Banjarbaru juga menjaga adat istiadat. Budaya lokal tetap dijaga dan dipelihara. Saya berceramah tidak pakai jubah dan tidak pakai sorban yang besar, tetapi memakai baju khas Sasirangan,” ungkapnya.

Dirinya juga bangga dengan kreatifitas dan usaha yang dilakukan masyarakat Kota Banjarbaru. Terutama dalam memadukan kreasi dan budaya dan baju Sasirangan ini.

“Bapak-Bapak dan ibu-ibu diseluruh dunia siapa yang suka kain sasirangan datang lah ke Banjarbaru,” ajaknya sambil melempar senda gurau.

Dia menjelaskan, melalui kain Sasirangan ini juga bisa membangkitkan ekonomi umat.

“Adat istiadat tidak hilang, tetap kita jaga walaupun kita adalah negeri yang religius. Ulama-ulama kita pakai surban, jubah, mengajarkan kitab kuning di masjid. Tapi ulama kita tidak pernah melarang kita untuk tetap berbudaya, selama budaya itu tidak melanggar Al-Quran dan Sunnah Rasulullah SAW,” pesannya.

Dalam ceramahnya, UAS juga  menyebutkan lima ciri masyarakat Kota Banjarbaru.

“Pertama masyarakat Kota Banjarbaru adalah masyarakat yang Religius. Kedua masyarakat yang sopan santun, ketiga masyarakat yang menjaga cinta tanah air. Serta keempat masyarakat yang cinta dan menjaga lingkungan dan yang kelima yaitu masyarakat yang mandiri,” simpulnya.

Dirinya juga bersyukur, dapat kembali melaksanakan Tabligh Akbar di Kota Banjarbaru ini.

“Alhamdulillah kita bisa berkumpul kembali, dalam kegiatan keagamaan dan bershalawat bagi Baginda Nabi Muhammad SAW. Saya sangat terkesan degan masyarakat Kota Banjarbaru, karena Tabligh Akbar malam ini penuh dihadiri ribuan jemaah,” terangnya.

Dirinya juga terkesan dengan masyarakat Kota Banjarbaru, karena selalu antusias ketika menghadiri acara keagamaan, seperti Tabligh Akbar kali ini.

“Saya dua kali ke Banjarbaru, Tabligh Akbar siang hari penuh jemaah, malam hari juga penuh dengan jemaah. Inilah kelebihan orang Banjarbaru, masyarakat Banjarbaru orangnya religius dan agamis. Menjalankan syariat agama islam dengan istiqomah,” tutupnya.(BK-03/zai)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.