Melek IT, Nadjmi Adhani Raih Penghargaan Ki Hajar Dewantara 2019 dari Kemendikbud RI

Waktu Baca : 4 menit
TERIMA PENGHARGAAN – Walikota Banjarbaru, Nadjmi Adhani Menerima penghargaan Kihajar Dewantara 2019, dari Kemendikbud RI.

Banjarbaruklik – Pemerintah Kota Banjarbaru melalui, Walikota Nadjmi Adhani, mendapat penghargaan Ki Hajar Dewantara 2019. Saat acara yang Penganugerahan di gedung Kartini, Jalan Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Kamis (14/11) kemarin.

Penghargaan tersebut  diberikan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia kepada kepala daerah peduli pada pendidikan.

Read More

Penghargaan ini dihadiri oleh Sekjen Kemendikbud, Didik Suhardi, Para Walikota, Para Bupati dan Kepala Dinas Pendidikan se- Indonesia serta seluruh Cabang Kementerian Pendidikan RI.

Penghargaan Anugerah Kihajar 2019, ini  diberikan kepada 16 kepala daerah Provinsi, Kota, dan Kabupaten di Indonesia. Termasuk Walikota Banjarbaru Nadjmi Adhani.

Penganugerahan ini diharapkan bisa menjadi teladan bagi daerah-daerah lain. Untuk meningkatkan mutu pendidikan dan penggunaan Teknologi informasi Komputer (TIK) di bidang pendidikan.

Konsistensi dalam memanfaatkan TIK tersebut ternyata diapresiasi oleh Kemdikbud RI. Usai mengikuti beberapa tahapan penilaian, dalam ajang Anugerah Kita Harus Belajar (Kihajar) tahun 2019 yang diselenggarakan oleh Pusat Teknologi Informasi dan Komunikasi Pendidikan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Pustekkom Kemdikbud RI).

Kepala Pusat Teknologi Informasi dan Komunikasi Pendidikan dan Kebudayaan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Pustekkom), Gogot Suharwoto, mengatakan anugerah ini diberikan kepada para kepala daerah yang dinilai peduli. Dengan dunia pendidikan berbasis teknologi informasi dan komunikasi (TIK) dan sebagai bentuk apresiasi terhadap pendidikan yang berprestasi.

“Serta sebagai wujud dari tahun ke tahun mengalami peningkatan signifikan. Sehingga mampu menghasilkan produk- produk pendidikan yang berkualitas,” ucapnya.

Sementara Sekjen Kemendikbud, Didik Suhardi, menyampaikan Kemendikbud dengan berbagai sumber belajar mempersiapkan rumah belajar dan itu sangat bermanfaat. Menurutnya dengan Informasi Teknologi ini, bisa dimanfaatkan didalam kelas maupun luar kelas.

“Dan Kepala daerah yang sudah peduli dengan pendudikan putera-puterinya di daerah. Maka layak mendapatkan penghargaan Kihajar 2019,” tuturnya kepada sejumlah Walikota dan Bupati yang hadir di acara Anugerah Kihajar 2019.

Perlu diketahui Pemerintah Kota Banjarbaru, melalui Dinas Pendidikan menerima penghargaan Anugerah Kihajar tahun 2019 kategori Madya.

Pengembangan layanan pendidikan berbasis TIK di Kota Banjarbaru. Diantaranya adalah PSB Online, E-Learning, E-Administrasi , School Smart System, Web Site SMP, Pendayagunaan TIK, Dan Implementasi TIK.

Kepala Dinas Pendidikan Kota Banjarbaru, M Aswan mengaku bangga dan berterima kasih kepada pihak-pihak yang mendukung. Mulai dari Pemerintah Kota Banjarbaru khususnya Walikota, DPRD, hingga insan pendidikan yang menjalankan.

“Terima kasih atas kerjasama dan dukungan dari semua pihak. Terlebih kepada Bapak Walikota Nadjmi Adhani, yang senantiasa memberikan dukungan terhadap program kerja yang disusun oleh Dinas Pendidikan,” ungkapnya kepada Banjarbaruklik Jumat (15/11) siang.

Diterangkannya, dengan kinerja semua pihak ini pada akhirnya kerja keras, daya dan upaya semua pihak. Akhirnya diapresiasi oleh Kemdikbud dalam bentuk pemberian Anugerah Ki Hajar Dewantara 2019.

“Dengan diterimanya penghargaan anugerah Ki hajar 2019 ini. Lebih memotivasi kami dalam melaksanakan pekerjaan dibidang pendidikan berbasis IT. Serta berbuat lebih baik lagi, untuk pendidikan yang ada di Kota Banjarbaru,” terangnya.

Dirinya juga berterima kasih atas dukungan Walikota Banjarbaru Nadjmi Adhani. Dalam penerapan IT dibidang pendidikan, terutama untuk peningkatan SDM didalamnya.(*)

**
Berikut ini daftar 16 Kepala Daerah Provinsi, Kabupaten, Kota yang mendapat Anugerah Ki Hajar Dewantara 2019 :

1. Kota Banjarbaru, H Nadjmi Adhani
2. Kota Surabaya, Ir Tri Rismaharini
3. Kota Yogyakarta, H Haryadi Suyuti
4. Kabupaten Badung, I Nyoman Giri Prasta
5. Provinsi Sulawesi Utara, Olly Dondokambey
6. Kota Malang, H Sutiaji
7. Kota Bandung, H Oded M Danial
8. Provinsi Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa
9. Kota Semarang, H Hendrar Prihadi
10. Kabupaten Kutai Timur, Ir H Ismunandar
11. Kabupaten Gowa Pertama, Adnan Purichta Ichsan
12. Kabupaten Deli Serdang, H Ashari Tambunan
13. Kota Banda Aceh, H Aminullah Usman
14. Kota Jayapura, Dr Benhur Tomi Mano
15. Kabupaten Gunung Kidul, Hj Badingah
16 Kab. Maluku Tenggara, Muhammad Thaher Hanubun 

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.