Debit Air Mulai Turun, PLN Gerak Cepat Salurkan Listrik Pelanggan

Waktu Baca : 3 menit

 

Read More

Banjarbaruklik – PT PLN (Persero) Unit Induk Wilayah Kalimantan Selatan dan Kalimantan Tengah (PLN UIW Kalselteng) lakukan percepatan penormalan sistem kelistrikan di daerah terdampak banjir di Provinsi Kalimantan Selatan, Senin (18/1). Penyaluran suplai listrik berangsur dilakukan oleh PLN dikarenakan debit air di beberapa daerah terdampak banjir mulai turun.

General Manager PLN UIW Kalselteng, Sudirman mengatakan pihaknya begerak cepat melakukan upaya penyaluran listrik ke daerah terdampak banjir dengan menerjunkan sebanyak 245 Petugas dan 146 unit armada yang terdiri dari 96 Unit Kendaraan Roda Empat, 45 Unit Kendaraan Roda Dua, 3 Unit Kendaraan PDKB Sentuh Langsung, serta 2 Unit Mobile Crane.

“Alhamdulillah saat ini debit air diberbagai wilayah terdampak sudah mulai turun, maka untuk mempercepat penyaluran listrik ke Pelanggan kami sudah kerahkan sebanyak 245 Petugas dan 146 unit armada,” ungkap Sudirman.

Sudirman menambahkan berdasarkan pantauan sistem kelistrikan sampai dengan pukul 08.00 WITA, Senin (18/1) PLN sudah berhasil melakukan penormalan sebanyak 1.008 Gardu Distribusi Listrik dari 1.567 yang terdampak. Selain itu PLN juga sudah berhasil mengaliri listrik ke 48.447 Pelanggan dari 110.161 yang terdampak.

“Sampai dengan saat ini kami sudah berhasil melakukan percepatan penormalan suplai listrik ke wilayah terdampak banjir, progress percepatan penormalan suplai listrik pada gardu distrbusi terdampak banjir saat ini sudah 56% berhasil kami nyalakan dan 48.447  Pelanggan sudah dilistriki kembali,” ungkapnya.

Lebih lanjut Sudirman mengatakan listrik sangat dibutuhkan oleh masyarakat pasca banjir, untuk itu PLN berkomitmen melakukan percepatan penormalan suplai listrik ke seluruh wilayah terdampak banjir, pihaknya akan terus melakukan pemantauan debit air dan mengambil langkah cepat menyalurkan listrik ke Pelanggan terdampak.

“Listrik akan sangat dibutuhkan masyarakat menghadapi situasi pasca banjir ini, untuk keperluan pengisian daya baterai alat komunikasi dan juga alat untuk membantu mereka membersihkan rumah. Petugas kami akan terus melakukan patroli pemantauan situasi dan kondisi debit air di titik lokasi terdampak banjir dan berupaya secepat mungkin menyalurkan kembali aliran listrik ke Pelanggan,” pungkas Sudirman.

Lebih lanjut Sudirman mengimbau kepada seluruh masyarakat terdampak banjir untuk tetap berhati-hati saat bersentuhan langsung dengan peralatan elektronik yang tersambung dengan arus listrik, ia mengatakan sebagai langkah antisipasi sebaiknya masyarakat memastikan terlebih dahulu air di dalam rumah sudah surut dan manfaatkan stop kontak dipososi terpasang yang tinggi.

“Meskipun listrik sudah menyala tapi kondisi di rumah masih ada genangan air, kami imbau masyarakat tetap waspada. Perhatikan betul alat elektronik yang terhubung ke stop kontak, setidaknya gunakan stop kontak di posisi yang tinggi,” imbuhnya.(abi)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.