Berangsur Normal, Perbaikan Sistem Kelistrikan Kalselteng Sudah Capai 85 Persen

Waktu Baca : 2 menit
PERBAIKAN – Petugas PLN dilapangan melakukan perbaikan jalur transmisi Saluran Udara Tegangan Tinggi (SUTT) 150 kilo Volt (kV). 

Banjarbaruklik – Sistem Kelistrikan Kalimantan Selatan dan Kalimantan Tengah (Kalselteng) mulai pulih. Usai  mengalami gangguan transmisi akibat gangguan alam sambaran petir, Minggu (19/1) sore kemarin.

Manager Komunikasi PLN Kalselteng, Syamsu Noor menjelaskan, bahwa pada Minggu (19/1) kemarin sore tepatnya pukul 16.49 Wita, jalur transmisi Saluran Udara Tegangan Tinggi (SUTT) 150 kilo Volt (kV) antara Gardu Induk (GI) Cempaka dan GI Pelaihari mengalami gangguan akibat sambaran petir.

Read More

Gangguan alam tersebut menyebabkan Sistem Kelistrikan Interkoneksi Kalselteng dengan Kaltim terlepas.
Dampaknya beberapa pembangkit besar seperti PLTU Asam Asam, PLTU Pulang Pisau dan PLTA Ir PM Noor, keluar dari sistem kelistrikan. 22 Gardu Induk di beberapa wilayah Kalselteng padam, sehingga suplai listrik ke pelanggan terhenti.

“Pada saat kejadian gangguan transmisi, termonitor di lokasi gangguan hujan deras disertai petir cukup kuat,” ujar Syamsu kepada Banjarbaruklik, Senin (20/1) siang tadi.

Setelah melakukan pengecekan, PLTA Ir PM Noor, PLTD Trisakti serta PLTG Trisakti kembali beroperasi dan masuk ke sistem kelistrikan pada pukul 17.11 Wita.

“Masuknya beberapa pembangkit tersebut membantu kami dalam proses penormalan pada jalur transmisi SUTT 150 kV. Dengan normalnya transmisi, pada pukul 19.58 Wita. Sistem Kelistrikan Interkoneksi Kalselteng dan Kaltim kembali terhubung,” paparnya.

Ditwrangkannya, pada Minggu (19/1) malam pukul 22.54 Wita, seluruh Gardu Induk yang padam, telah berhasil dinyalakan kembali. Selanjutnya pada pukul 23.13 Wita, PLTU Asam-Asam berhasil sinkron kembali, ke Sistem Kelistrikan Kalselteng.

“Secara bertahap PLN kemudian melakukan proses penormalan jaringan distribusi listrik kepada pelanggan. Tahapan ini memerlukan waktu sampai PLTU Pulang Pisau optimal menyuplai listrik,” bebernya.

Ditegaskannya, sampai saat ini dari 145 feeder (peralatan yang berfungsi menyuplai listrik ke pelanggan)yang padam akibat gangguan, sebanyak 123 feeder telah normal.

“Artinya 85 persen telah normal menyuplai listrik ke pelanggan.
Kami menyampaikan permohonan maaf atas kejadian tidak terduga yang dikarenakan gangguan alam ini. Kami mohon doanya agar proses penormalan suplai listrik dapat berjalan lancar dan aman,”tutupnya.(ari/zai)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.