Buat Takut Warga, Kuntilanak Jadi-Jadian Diamankan ke Polres Banjarbaru

Waktu Baca : 3 menit
DICIDUK – Kuntilanak jadi-jadian, yang merupakan Konten Kreator chanel Youtube, diciduk Polisi Polres Banjarbaru. Kerena meresahkan warga dan membuat takut.

Banjarbaruklik – Satuan Sabhara Polres Banjarbaru mengamankan Hantu Kuntilanak, di Jalan Bhayangkara Sungai Ulin Kota Banjarbaru, Selasa (17/3) Dini hari sekitar pukul 01.00 WITA.

Usut punya usut Kuntilanak ini  ternyata ia bukanlah hantu sungguhan, melainkan seorang konten kreator Youtube yang sedang ngevlog, agar viral di chanel Youtubenya.

Read More

Kuntilanak jadi-jadian ini keburu diamankan pihak Kepolisian Polres Banjarbaru. Usai pihaknya mendapat laporan masyarakat lewat aplikasi SIHARAT+2.0. Bahwa ada Hantu Kuntilanak di Jalan Bhayangkara Sungai Ulin Kota Banjarbaru yang membuat takut dan meresahkan warga.

Kasubbag Humas Polres Banjarbaru Siti Rohayati kepada Banjarbaruklik.com mengatakan, usai mendapat laporan di aplikasi SIHARAT+2.0, Petugas Piket Patroli Sat Sabhara Polres Banjarbaru langsung berangkat ke lokasi.

“Awalnya ada laporan melalui aplikasi SiHarat +2.0, terkait adanya sosok hantu menyerupai kuntilanak berdiri dipinggir jalan dan sempat berdiri di Kedai Kopi Kai Kuri. Sehingga membuat takut warga yang berada dan melintas di sekitar Jalan Bhayangkara Kota Banjarbaru,” ujarnya.

Dia menjelaskan, usai melakukan pencarian, sekitar pukul 01.00 Wita petugas akhirnya berhasil menemukan sosok hantu yang menyerupai kuntilanak tersebut. Berdiri dipinggir jalan sedang membuat vlog prank untuk Chanel Youtube.

Setelah dibawa ke Mapolres Banjarbaru, Pelaku bernama Hendri Espihartati seorang perempuan berusia 36 Tahun.  warga Jalan PM Noor Kota Banjarbaru.

“Pengakuan pelaku saat diamankan mengaku sedang membuat konten video untuk channel youtubenya. Karena ingin viral sehingga menggunakan kostum dan make up menyerupai hantu kuntilanak,” terangnya.

Menurut keterangan Pelaku Hendri, menurutnya dengan prank kuntilanak akan bisa viral dengan cepat. Dirinya mengaku baru kali ini melakukan aktivitas prank tersebut tersebut.

“Pelaku Hendri (36) usai dimintai keterangan dan didata identitasnya.  Selanjutnya dilakukan pembinaan, agar tidak mengulangi hal–hal yang tidak wajar. Sehingga dapat merugikan diri sendiridan membahayakan orang lain,” tegasnya.(zai)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.