Waspadai Tujuh Gejala Penggumpalan Darah yang Berbahaya

5 Gejala Pembekuan Darah yang Wajib Kamu Waspadai!.(Foto : grid.id)
Waktu Baca : 3 menit

Banjarbaruklik – Pembekuan atau penggumpalan darah adalah mekanisme vital dalam proses penyembuhan tubuh. Namun, jika terjadi secara tidak normal, penggumpalan darah bisa memicu masalah kesehatan serius.

Biasanya, pembekuan darah terjadi saat tubuh mengalami luka atau cedera, bertujuan untuk menghentikan perdarahan dan mempercepat penyembuhan. Namun, pembekuan darah juga bisa terjadi tanpa adanya cedera, yang dapat menyebabkan gangguan kesehatan, terutama jika gumpalan darah terbentuk di pembuluh darah dekat organ-organ penting.

Read More

“Ketika gumpalan darah terbentuk di sistem yang lebih dalam, hal ini bisa menimbulkan rasa sakit dan sangat berbahaya,” ujar Dr. Luis Navarro, pendiri Vein Treatment Center di New York, seperti dikutip dari Prevention.

Gumpalan darah dalam sistem yang lebih dalam dikenal sebagai deep vein thrombosis (DVT). DVT bisa menghalangi sirkulasi darah dan mengganggu fungsi organ tubuh.

Beberapa orang lebih rentan terhadap DVT tanpa mereka sadari. Oleh karena itu, penting untuk mengenali gejala-gejala penggumpalan darah agar penanganan bisa segera dilakukan.

Berikut adalah gejala-gejala DVT yang perlu diwaspadai:

  1. Bengkak pada Salah Satu Anggota Tubuh Kaki atau lengan bengkak merupakan gejala umum DVT. Ini terjadi karena gumpalan darah menghalangi sirkulasi, menyebabkan darah menumpuk di belakang gumpalan dan memicu pembengkakan. Waspadai jika pembengkakan terjadi dengan cepat dan disertai rasa sakit.
  2. Nyeri pada Kaki atau Lengan Nyeri akibat DVT biasanya muncul bersamaan dengan bengkak atau kemerahan. Namun, nyeri juga bisa muncul tanpa gejala penyerta lain dan sering kali disalahartikan sebagai kram atau ketegangan otot, sehingga sering tidak terdiagnosis hingga terjadi komplikasi serius.
  3. Kemerahan pada Kulit DVT bisa menyebabkan kemerahan pada kulit yang mirip dengan memar. Area yang kemerahan biasanya terasa hangat saat disentuh.
  4. Nyeri Dada Nyeri dada sering dikaitkan dengan penyakit jantung, tetapi juga bisa menjadi tanda DVT. Gejala ini muncul ketika gumpalan darah berpindah ke paru-paru dan menyebabkan emboli paru. Nyeri dada akibat emboli paru cenderung tajam dan menusuk, serta terasa lebih parah saat menarik napas panjang.
  5. Sesak Napas Gumpalan darah di paru-paru dapat memperlambat aliran oksigen, menyebabkan tubuh cepat merasa lelah atau kehabisan napas bahkan saat melakukan aktivitas ringan seperti menaiki tangga.
  6. Batuk Tanpa Penyebab yang Jelas Batuk yang tak kunjung sembuh bisa menjadi gejala DVT, terutama jika disertai sesak napas atau nyeri dada. Batuk akibat DVT biasanya kering, tetapi kadang bisa disertai lendir atau darah.
  7. Jantung Berdebar Kencang Ketika sirkulasi darah terganggu, aliran oksigen pun berkurang. Untuk mengimbangi hal ini, jantung akan berdetak lebih cepat. “Merasa dada berdebar dan kesulitan bernapas panjang bisa menjadi tanda tubuh Anda mengirimkan sinyal SOS bahwa ada emboli paru di paru-paru Anda,” tutur ahli neuroradiologi George P. Teitelbaum.

Dengan memahami dan mewaspadai gejala-gejala tersebut, Anda bisa mengambil langkah pencegahan dan penanganan yang tepat untuk menghindari risiko serius akibat penggumpalan darah.

Reporter : Ahdalena

Redaktur : Ari Sukma Setiawan

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *