Waspadai Interaksi Teh dengan Obat: Hindari Risiko Kesehatan

Ilustrasi Teh dan Obat.(Foto : klikdokter.com)
Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Teh, dengan berbagai senyawa bermanfaatnya, sering dianggap sebagai minuman yang menyehatkan. Namun, ada baiknya Anda berhati-hati ketika meminumnya bersamaan atau setelah mengonsumsi obat-obatan. Teh mengandung kafein dan tanin, yang dapat berinteraksi dengan beberapa obat dan berpotensi menyebabkan masalah kesehatan.

Interaksi Teh dengan Obat dan Potensi Efek Sampingnya

Berikut beberapa alasan mengapa Anda perlu menghindari minum teh setelah mengonsumsi obat:

Read More
  1. Mengganggu Penyerapan Obat Tanin dalam teh hitam dapat menghambat penyerapan obat tertentu, seperti phenothiazine yang digunakan untuk mengobati gangguan mental. Disarankan untuk menghindari teh hitam 1-2 jam setelah mengonsumsi obat ini untuk menghindari penghambatan penyerapan.
  2. Menurunkan Efektivitas Obat Teh dapat mengurangi efektivitas obat-obatan seperti:
    • Phenobarbital dan phenytoin (obat kejang)
    • Rosuvastatin (obat penurun kolesterol)
    • Felodipine (obat hipertensi)
    • Risedronate (obat osteoporosis)
  3. Meningkatkan Risiko Masalah Jantung Kafein dalam teh hitam dapat berinteraksi dengan efedrin, yang keduanya adalah perangsang, dan berpotensi menyebabkan rangsangan berlebihan dan masalah jantung. Orang dengan penyakit jantung disarankan untuk mengonsumsi kafein dalam jumlah terbatas.
  4. Menghambat Obat Pembeku Darah Warfarin (Coumadin), yang digunakan untuk mencegah pembekuan darah, dapat terganggu efektivitasnya oleh vitamin K yang terdapat dalam teh hitam. Minum teh hitam dalam jumlah banyak dapat meningkatkan risiko pembekuan darah.
  5. Menimbulkan Gelisah dan Sakit Kepala Mengonsumsi teh hitam bersama antibiotik dapat meningkatkan risiko efek samping seperti kegelisahan, sakit kepala, dan peningkatan denyut jantung. Efek serupa juga dapat terjadi dengan:
    • Pil KB (kontrasepsi)
    • Cimetidine (obat asam lambung)
    • Disulfiram (Antabuse)
    • Estrogen (terapi hormon)
  6. Meningkatkan Risiko Kejang Kafein dalam teh hitam dapat mengurangi efek fenobarbital, fenitoin (Dilantin), dan valproat, yang digunakan untuk mengobati kejang, sehingga meningkatkan risiko kejang pada sebagian orang.

Kapan Boleh Minum Teh Setelah Minum Obat?

Waktu yang aman untuk minum teh setelah mengonsumsi obat bisa bervariasi tergantung jenis obatnya. Misalnya, disarankan untuk tidak minum teh hitam satu jam sebelum dan dua jam setelah mengonsumsi obat antidepresan trisiklik atau fenotiazin.

Konsultasikan selalu dengan dokter atau apoteker untuk mengetahui jarak waktu yang aman dan potensi interaksi antara makanan, minuman, dan obat-obatan yang Anda konsumsi.

Reporter : Ahdalena

Redaktur : Ari Sukma Setiawan

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *