Warga Bingung, Istri Ketua RT Sebar Formulir Dukungan

kertas dukungan salah satu capres yang dibagikan pada warga. (Foto : Ahdalena/Banjarbaruklik.com)
Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Ramai jadi perbincangan warga di Kota Banjarbaru menjelang Pemilihan Presiden 2024, melibatkan istri seorang Ketua RT setempat.

Dugaan terlibatnya istri Ketua RT dalam pengumpulan data terkait pemilu mengundang perhatian dan kekhawatiran di kalangan warga.

Read More

Pada peristiwa yang terjadi di Kelurahan Landasan Ulin Tengah, Kecamatan Liang Anggang, istri seorang Ketua RT diduga terlibat dalam pendistribusian formulir dukungan kepada warga.

Formulir tersebut meminta informasi pribadi seperti Nomor Induk Kependudukan (NIK), nama, nomor handphone, dan pilihan calon presiden beserta alasan dan ketersediaan untuk datang ke bilik TPS pada 14 Februari 2024.

Beberapa warga yang menerima formulir tersebut menyatakan kebingungan dan kekhawatiran terhadap isi formulir yang dianggap bertentangan dengan asas pemilu yang Luber-Jurdil.

Meskipun istri Ketua RT menyatakan bahwa formulir tersebut hanya untuk survei kehadiran pemilu dan bahwa pilihan calon presiden dapat ditulis atau tidak, namun hal ini tetap menimbulkan kecurigaan di kalangan warga.

Selain itu, dalam aksi pendistribusian formulir tersebut, istri Ketua RT tersebut diberikan imbalan uang senilai Rp 750 untuk membagikan sekitar 100 kertas survei.

Hasil penelusuran Banjarbaruklik.com menyebutkan bahwa survei tersebut dilakukan oleh salah satu partai besar di Indonesia.

Ketua Bawaslu Kalsel, Aries Mardiono, mengeluarkan imbauan pentingnya netralitas dan integritas dalam pelaksanaan tugas ketua RT serta kehati-hatian dalam pengumpulan data terkait pemilu.

Aries Mardiono menekankan bahwa pengumpulan data dan survei terkait pemilu hanya boleh dilakukan oleh lembaga resmi atau yang terdaftar di KPU.

“Praktik politik seperti ini dapat berpotensi melanggar aturan pemilu, termasuk dalam Pasal 449 dan 509 dalam Undang-Undang Pemilu,” ujarnya.

Warga diharapkan untuk waspada terhadap praktik politik yang tidak sehat dan segera melaporkan kejanggalan atau dugaan pelanggaran pemilu kepada pihak berwenang.

Reporter: Ahdalena
Redaktur : Ari Sukma Setiawan

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *