Walikota : Penanganan Stunting Dimulai dari Keluarga

Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Walikota Banjarbaru H M Aditya Mufti Ariffin SH MH dan Wakil Walikota Banjarbaru Wartono SE serta Sekretaris Daerah Kota Banjarbaru Drs H Said Abdullah MSi hadiri Penandatanganan Komitmen Bersama dalam rangka Percepatan Penurunan Stunting.

Pada kesempatan itu pula bertemu Kader KB se-Kota Banjarbaru dan pelayanan KB gratis untuk masyarakat Kota Banjarbaru di Komplek Wengga Tahap IV RT 044/RW 007 Kelurahan Guntung Manggis, Kecamatan Landasan Ulin, Kota Banjarbaru, Senin (14/3/2022).

Read More

“Komitmen bersama yang kita sepakati hari ini sangatlah penting untuk kita bisa menjalankan bersama-sama karena stunting atau kekurangan gizi pada anak saat ini merupakan salah satu tantangan terbesar yang masih dihadapi di Indonesia,” ujar Walikota Banjarbaru H M Aditya Mufti Ariffin SH MH.

Sebelumnya, disampaikan oleh Kepala BKKBN Provinsi Kalimantan Selatan untuk Kalimantan Selatan angka stunting masih di angka 30 dan untuk Indonesia 24. “Alhamdulillah Banjarbaru di angka 19 yang sangat jauh di bawah rata-rata nasional dan di bawah rata-rata Provinsi,” jelasnya.

Ia menargetkan tahun 2023-2024 Banjarbaru untuk stunting di angka 14%. “Mudah-mudahan kita bisa mencapai angka target nasional 14% tersebut,” harapnya.

Tak lupa, Walikota juga mengimbau kepada seluruh SKPD untuk bersinergi terkait program maupun program lintas SKPD dalam mengatasi pola asuh dan pola gizi yang dapat menyebabkan anak kurang tinggi ataupun gizi buruk.

“Jadi penanganan stunting itu dimulai dari keluarga dulu dari bapak dan ibunya, dimulai semenjak belum menikah lagi. Jadi pastikan lebih dulu bahwa gizi-gizi untuk melahirkan untuk pertumbuhan anak ini dapat tercukupi secara baik,” tambahnya.

Walikota mengajak bersama-sama menurunkan angka stunting di Banjarbaru. Menurutnya, pertama-tama harus membenahi gaya hidup, membenahi pola hidup dan yang paling penting adalah bisa bersama-sama meningkatkan kesejahteraan masyarakat agar semakin bisa turunkan stunting ini. (Adl)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *