Wali Kota Banjarbaru Tegaskan Larangan Operasional Aeris Hotel Sebelum Lengkapi Izin

Hotel Aeris di Banjarbaru belum kantongi izin operasional. (Foto : Ahdalena/Banjarbaruklik.com)
Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Wali Kota Banjarbaru, H M Aditya Mufti Ariffin, menyampaikan sikap tegas terkait operasional Aeris Hotel yang berlokasi di Jalan Panglima Batur Barat.

Hotel tersebut diketahui belum melengkapi beberapa persyaratan administrasi, termasuk izin operasional, namun sudah mulai beroperasi.

Read More

Wali Kota Banjarbaru menegaskan bahwa manajemen hotel harus melengkapi semua persyaratan terlebih dahulu sebelum melakukan aktivitas.

Aditya mengucapkan terimakasih kepada para pelaku usaha yang berinvestasi di Kota Banjarbaru, namun wajib memenuhi administrasi perijinan.

“Kami tidak ingin terjadi permasalahan di kemudian hari, terutama berkaitan dengan perijinan, sehingga kami mengimbau semua pihak untuk tertib dalam hal administrasi,” ujarnya.

Aditya juga sudah menyampaikan tegas kepada Kadisporabudpar dan Satpol PP untuk melarang segala aktivitas sebelum terpenuhi segala perijinan.

Sebelumnya, Jumat malam (24/5/2024) Kadisporabudpar Kota Banjarbaru, A Yani Makkie, beserta jajaran didampingi anggota Satpol PP, melakukan inspeksi mendadak (sidak) ke hotel yang baru beberapa hari melakukan soft opening.

Dalam sidak tersebut, didapati banyak tamu yang sudah menginap di hotel yang belum memiliki izin operasional itu.

“Saat kami datangi, terlalu banyak alasan yang disampaikan, salah satunya berdalih promosi. Pihak manajemen hotel seharusnya tidak perlu berdalih, tetapi menyanggupi untuk menutup aktivitas sebelum izin lengkap,” ujar Kadisporabudpar.

Secara tegas, pihaknya langsung memberikan surat teguran pertama (SP1) dan memanggil pihak manajemen hotel ke kantornya pada Senin (27/5/2024) mendatang.

“Kami panggil pihak hotel agar segera melengkapi apa yang harus dilengkapi. Pemerintah tidak pernah menghambat pengusaha berinvestasi di Banjarbaru, selama tidak menyalahi aturan,” tegasnya.

Dalam kesempatan itu, Denny Rifanie, Hotel Manager Aeris Hotel, menjelaskan bahwa pihaknya hanya melakukan promosi dan tamu yang menginap adalah relasi.

“Kami sedang promosi untuk mengenalkan hotel kami, jadi yang menginap adalah relasi. Makanya kami meminta arahan kepada Kepala Dinas terkait kekurangan administrasi,” katanya.

Pernyataan terbantahkan karena terbukti dari salah satu satu tamu hotel Riyadi asal Pelaihari mengungkapkan bahwa dirinya bukan rekanan atau tamu undangan khusus dari rekanan pihak hotel, melainkan tamu reguler (umum).

“Saya dapat kabar kalau ada hotel baru buka dan nyona menginap bersama teman saya. Semalamnya saya dikenakan tarif Rp 800 ribu,” ujarnya.

Reporter : Ahdalena
Redaktur : Ari Sukma Setiawan

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *