Waduh! Harga Beras Naik Hingga 20 persen

Waktu Baca : 2 menit
Ilustrasi – Beberapa harga beras naik menjadi 20 persen

Banjarbaruklik – Di tengah merebaknya Covid-19 yang kini masuk di Indonesia bahkan hingga ke Kalsel. Hal tersebut ternyata mempengaruhi beberapa harga kebutuhan pokok khususnya di Pasar Bauntung Banjarbaru. Salah satunya harga beras yang kini naik hingga 20 persen.

Diutarakan salah seorang Pedagang Pasar Bauntung Batuah Banjarbaru, H Abdul Kadir kepada Banjarbaruklik pada Senin (30/3) siang. Dirinya mengatakan, kenaikan harga pokok berupa beras ini sudah seminggu terasa. Kenaikankan mencapai 20 persen.

Read More

“Diantaranya, Beras Mayang biasanya Rp 9.500 kini menjadi Rp 11.000 per liter, Beras Pandak Rp 7.500 menjadi Rp 9.000 per liter , Beras Siam Rp 8.500 menjadi Rp 10.000 per liter,” ungkapnya.

Terkait wabah virus Corona ini lanjutnya, stok beras sekarang menipis dan omset pun juga berkurang. “Sudah dua hari ini saya tidak berjualan karena stok beras terbatas, insyaallah Selasa (31/3) besok (hari ini, red) saya akan berjualan karena stok beras datang,” ujarnya.

Untuk pembelian stok beras lokal seperti mayang, siam dan pandak ini katanya, diambil dari wilayah Gambut, Anjir dan Gampa.

Menurutnya, stok beras terbatas sekarang ini bukan hanya karena wabah virus Corona saja, melainkan pas kebetulan musim tanam saja. “Adanya stok beras terbatas ini bukan hanya disebabkan wabah virus Corona saja, melainkan pas kebetulan musim tanam saja,” bebernya.

Meskipun demikian, ada juga harga beras yang tidak naik yakni, beras si hirang yang diambil dari wilayah Hulu Sungai. “Harga beras si hirang tetap normal yakni Rp 7.500 perliternya,” terang H Abdul Kadir. (ari)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.