Viral Video Tentara Israel Membakar Al-Qur’an di Gaza

Ilustrasi tentara israel.(Foto : detik.com)
Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Militer Israel tengah menyelidiki sebuah foto dan video yang viral di media sosial, memperlihatkan seorang tentara Israel di Jalur Gaza sedang membakar buku-buku, termasuk yang diduga merupakan kitab suci Al-Qur’an.

“Penyelidikan telah dibuka oleh divisi investigasi kriminal pada polisi militer,” demikian pernyataan militer Israel kepada AFP menanggapi video yang beredar luas, seperti dilansir oleh AFP dan Al Arabiya, Sabtu (25/5/2024).

Read More

“Perilaku tentara dalam video tersebut tidak mencerminkan nilai-nilai yang dijunjung oleh militer Israel,” tegas pernyataan tersebut. Militer Israel juga menambahkan bahwa mereka “menghormati semua agama dan dengan tegas mengutuk perilaku seperti itu.”

Video yang beredar di media sosial hingga Jumat (24/5) malam tersebut belum bisa diverifikasi keasliannya oleh AFP. Video tersebut memperlihatkan seorang tentara yang mengenakan seragam militer yang mirip dengan yang biasa dipakai tentara Israel, melemparkan sebuah buku yang diduga adalah Al-Qur’an ke dalam api.

Baik video maupun foto insiden ini telah disiarkan di televisi lokal Israel. Seorang jurnalis dari situs investigasi Bellingcat melaporkan bahwa rak buku yang muncul dalam video tersebut mirip dengan rak buku di perpustakaan Universitas Al-Aqsa di Gaza City.

Sejak konflik dimulai pada Oktober tahun lalu, tentara Israel sering kali dituduh mengunggah konten yang merendahkan warga sipil Palestina di media sosial. Pada November tahun lalu, sebuah video yang viral diduga menunjukkan seorang tentara Israel mendedikasikan ledakan di Jalur Gaza untuk ulang tahun putrinya.

Pada Februari lalu, pengacara militer tertinggi Israel meluncurkan penyelidikan kriminal terhadap beberapa dugaan pelanggaran oleh tentara Israel selama perang di Jalur Gaza. Dalam pernyataannya, Korps Advokat Jenderal Militer Israel menyebut insiden-insiden tersebut “menimbulkan kecurigaan adanya penganiayaan terhadap para tahanan, kematian tahanan, penjarahan, dan penggunaan kekerasan secara ilegal.”

Perang yang berkecamuk di Jalur Gaza sejak Hamas menyerang Israel pada 7 Oktober tahun lalu telah menyebabkan kehancuran dan menelan banyak korban jiwa. Data dari otoritas kesehatan Gaza melaporkan sedikitnya 35.800 orang, sebagian besar warga sipil, tewas akibat serangan-serangan Israel.

Reporter : Ahdalena

Redaktur : Ari Sukma Setiawan

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *