Viral Klarifikasi UU Kesehatan: Jamu Tidak Dilarang, Malah Didukung Penuh

Jamu kunyit asam.(Foto : bisnis.com)
Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Belakangan ini, beredar narasi yang viral di media sosial yang menyebutkan bahwa Undang-Undang Kesehatan baru melarang konsumsi atau penggunaan jamu, dengan ancaman denda hingga Rp 500 juta. Namun, informasi tersebut ternyata keliru dan menyesatkan.

Dr. Inggrid Tania, Ketua Perkumpulan Dokter Pengembang Obat Tradisional Jamu Indonesia (PDPOTJI), memastikan bahwa berita tersebut tidak benar. Sebagai salah satu anggota tim yang menyusun Rancangan UU Kesehatan terkait Obat Bahan Alam dan Pelayanan Kesehatan Tradisional di DPR dan Kementerian Kesehatan, dr. Inggrid menegaskan bahwa undang-undang ini justru mendukung penggunaan bahan tradisional.

Read More

“Intinya, dalam UU Kesehatan Nomor 17 Tahun 2023, terdapat dukungan eksplisit terhadap pengembangan, penelitian, serta pemanfaatan obat bahan alam yang meliputi Jamu, Obat Herbal Terstandar, Fitofarmaka, dan Obat Bahan Alam lainnya. Bahkan, dukungan terhadap Pengembangan dan Pemanfaatan Pelayanan Kesehatan Tradisional dengan ramuan dan keterampilan juga tertulis secara eksplisit,” jelas dr. Inggrid kepada detikcom pada Rabu (22/5/2024).

Dr. Inggrid juga menekankan bahwa Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) tidak melarang penerapan pengobatan tradisional dan komplementer, termasuk penggunaan obat tradisional. WHO bahkan telah mendirikan pusat kolaborasi untuk pengobatan tradisional, komplementer, dan integratif (Centers for Traditional, Complementary and Integrative Medicine).

“WHO juga telah memasukkan bab mengenai pengobatan tradisional ke dalam ICD-11 (International Classification of Diseases – 11),” tambahnya.

Terkait dengan pasal 446 UU Kesehatan 17/2023 yang disebutkan dalam konten viral yang menyesatkan, dr. Inggrid menjelaskan bahwa pasal tersebut sebenarnya mengatur mengenai penanggulangan Kejadian Luar Biasa (KLB) atau Wabah dan bukan mengenai larangan penggunaan jamu atau obat tradisional.

Reporter : Ahdalena

Redaktur : Ari Sukma Setiawan

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *