Tugu Nol Kilometer Diresmikan, Jadi Ikon Baru Ibu Kota Kalsel

Peresmian Tugu Nol Kilometer. (Foto : Ahdalena/Banjarbaruklik.com)
Waktu Baca : 2 menit
Banjarbaruklik – Jadi ikon baru ibu kota Provinsi Kalimantan Selatan (Kalsel) Tugu Nol Kilometer di Kota Banjarbaru, diresmikan oleh Wali Kota Aditya Mufti Ariffin yang turut disaksikan masyarakat, Jumat (29/12/2023) malam.
Berlokasi di jantung kota, di Jalan Ahmad Yani Km 34, seberang Taman Air Mancur Minggu Raya, tepatnya di samping Halte Kemuning. Tugu ini menjadi simbol baru dengan ornamen yang mencerminkan sejarah Banjarbaru dan dilengkapi replika daun Bangkal.
Dibangun di atas tanah seluas 327 meter persegi, tugu ini menampilkan elemen-elemen yang merepresentasikan perjalanan kota tersebut, termasuk pintu lorong waktu yang menggambarkan sejarahnya.
Aditya Mufti Ariffin, Wali Kota Banjarbaru, menyampaikan harapannya agar Tugu Nol Kilometer ini tidak hanya menjadi simbol kota tetapi juga menjadi penanda sejarah yang memberikan inspirasi, khususnya kepada generasi muda Banjarbaru.
Ia menekankan pentingnya memahami sejarah perjalanan kota sebagai bagian integral dari identitas masyarakat.
“Ornamen yang terdapat pada tugu diharapkan mampu membangkitkan rasa kebersamaan dan mengenang jasa para pendiri kota,” ujarnya.
Di dalam Tugu Nol Kilometer, terdapat sebuah plakat bertuliskan “WABUL SAWI,” yang merupakan akronim dari Wani Baidabul, Sanggup Manggawi.
Aditya menjelaskan bahwa istilah Banjar ini dipilih karena memiliki makna khusus sebagai bentuk penyemangat dari para pendiri kota.
Selain menjadi ikon kota, tugu ini juga dianggap sebagai monumen sejarah yang menggambarkan semangat dan perjuangan dalam membentuk Banjarbaru seperti yang dikenal hari ini.
Sebagai langkah untuk menjaga keberadaannya, dipasang kamera pengintai (CCTV) di sekitar Tugu Nol Kilometer.
Tujuan dari langkah ini adalah mencegah potensi penyalahgunaan tugu oleh oknum yang tidak bertanggung jawab.
Aditya Mufti Ariffin juga mengajak masyarakat Banjarbaru untuk turut serta dalam menjaga dan merawat Tugu Nol Kilometer ini, yang melibatkan dana sebesar Rp1,7 miliar.
Ia berharap agar masyarakat ikut bertanggung jawab atas aset ini sebagai upaya bersama dalam memelihara warisan sejarah dan kebudayaan kota.
Reporter : Ahdalena
Redaktur : Ari Sukma Setiawan

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *