Tips Mengenali Obat Rusak dari RSD Idaman Banjarbaru

Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Mengonsumsi obat yang rusak dapat berbahaya bagi kesehatan. Menurut Rumah Sakit Daerah (RSD) Idaman Banjarbaru, ada beberapa ciri yang dapat membantu kita mengetahui apakah obat telah rusak. Berikut adalah tips untuk mengenali obat yang rusak berdasarkan jenis dan bentuknya:

  1. Kemasan Obat
    • Terkoyak atau Bernoda: Obat yang kemasannya terkoyak, bernoda, atau berembun dapat mengindikasikan kerusakan, terutama pada produk obat tetes.
    • Kemasan Bocor atau Berlubang: Ini berlaku untuk semua jenis obat, termasuk salep, gel, dan krim.
  2. Tablet
    • Perubahan Warna dan Bau: Tablet yang rusak sering kali berubah warna, berbau tidak sedap, dan memiliki rasa yang aneh.
    • Kondisi Fisik: Adanya bintik-bintik, tablet menjadi mudah rapuh, lembab, atau basah.
  3. Kapsul
    • Perubahan pada Cangkang: Kapsul yang rusak biasanya berubah warna, bau, dan rasa. Cangkangnya bisa menjadi lembek dan melekat pada kemasan.
  4. Obat Cairan
    • Perubahan pada Cairan: Jika cairan obat berubah warna, bau, atau rasa, serta jika kemasan atau segel rusak, maka obat tersebut mungkin sudah rusak.
  5. Salep, Gel, Krim, Puyer, dan Serbuk
    • Perubahan Tekstur: Obat jenis ini yang rusak biasanya berubah warna, berbau tidak sedap, kental, mengendap, atau isi bocor.
  6. Pen Insulin
    • Masalah pada Cairan: Cairan insulin tidak keluar saat disuntikkan.
    • Skala Dosis: Skala dosis tidak bisa diatur.
    • Jarum: Jarum pen insulin patah atau bengkok.

Dengan memperhatikan ciri-ciri tersebut, kita dapat mengidentifikasi obat yang rusak dan menghindari konsumsi obat yang berpotensi berbahaya. Pastikan selalu memeriksa kondisi obat sebelum digunakan untuk memastikan keamanannya.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *