Tim Mahasiswa Undip Raih Emas di World Young Inventors Exhibition 2024

Tim U-Brane Undip.(Foto detik.com)
Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Tim mahasiswa Universitas Diponegoro (Undip) kembali mengharumkan nama Indonesia di kancah internasional. Mereka sukses meraih medali emas dalam ajang World Young Inventors Exhibition (WYIE) 2024, khususnya dalam kategori lingkungan, sekaligus dinobatkan sebagai Best Young Inventor Tertiary Level.

Prestasi Gemilang di Kompetisi Internasional

WYIE 2024, yang diselenggarakan oleh Malaysian Invention and Design Society (MINDS) pada 16-18 Mei, adalah kompetisi inovasi yang bertujuan untuk mendorong kreativitas dan inovasi di kalangan penemu muda. Tim Undip, yang dikenal sebagai tim U-Brane, terdiri dari mahasiswa teknik kimia angkatan 2021: Diovan Fitra Pamuji, Mutiara Tabitha Kamal, David Jonathan Gleneagles, Putri Rizka Kamila, Tian, Shilfa Sabrilla, dan Ario Satria Nugroho.

Read More

Bersaing dengan 700 Tim dari 15 Negara

Pada WYIE 2024, sebanyak 700 tim dari 15 negara berpartisipasi, termasuk China, Saudi Arabia, Malaysia, Oman, Thailand, Hong Kong, Indonesia, Taiwan, Korea, Australia, Qatar, Vietnam, UAE, Amerika Serikat, dan Kanada. Tim U-Brane berhasil menyingkirkan sebagian besar pesaingnya dan mempersembahkan inovasi mereka di Malaysia.

Inovasi Teknologi Filtrasi U-Brane

Tim U-Brane berkompetisi dalam kategori tertiary dengan sub-tema lingkungan, menampilkan teknologi filtrasi inovatif untuk menyaring limbah. “Tujuan inovasi ini adalah sebagai alternatif di industri,” ungkap Mutiara, salah satu anggota tim, dalam wawancara dengan detikEdu.

Inovasi mereka menggunakan teknologi membran ultrafiltrasi berbasis polyethersulfone dengan tambahan material metaorganics frame dan kolagen. Teknologi ini mampu mengubah air limbah menjadi air yang lebih bersih dan aman untuk lingkungan.

Proses dan Tantangan Pengembangan

Menurut Mutiara, pengembangan inovasi ini memakan waktu satu tahun, dengan riset selama enam bulan dan pembuatan membran selama enam bulan berikutnya. “Proses pembuatan membran cukup lama karena kami harus memperhatikan morfologi membran dan permukaan,” jelasnya.

Tim menghadapi berbagai tantangan selama proses pengembangan, termasuk memastikan kualitas air yang difilter sesuai dengan standar baku mutu Indonesia. Mereka juga harus mengatasi masalah seperti membran yang mudah robek dan memastikan air yang dihasilkan aman bagi ekosistem perairan.

Harapan Masa Depan

Setelah melalui berbagai uji coba dan observasi, tim U-Brane berhasil menciptakan teknologi membran yang inovatif dan membawanya ke kompetisi internasional. Mutiara berharap inovasi ini dapat dikembangkan lebih lanjut untuk skala industri. “Harapannya, U-Brane bisa dikembangkan lebih lanjut ke dalam skala industri dan membangun Indonesia ke depannya lebih baik,” pungkasnya.

Dengan prestasi ini, tim U-Brane dari Universitas Diponegoro telah membuktikan bahwa anak bangsa mampu bersaing dan berinovasi di level internasional, membawa harapan baru bagi masa depan teknologi lingkungan di Indonesia.

Reporter : Ahdalena

Redaktur : Ari Sukma Setiawan

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *