TikTok Gugat UU Kontroversial AS, Gegara Terancam Beroperasi

Presiden Biden telah mengatakan dia akan menandatangani RUU menjadi undang-undang.(Foto : netralnews.com)
Waktu Baca : < 1 menit

Banjarbaruklik – Byte Dance dan anak perusahaannya, TikTok, mengambil langkah drastis dengan menggugat Undang-Undang yang baru saja ditandatangani oleh Presiden Amerika Serikat Joe Biden, yang mengancam untuk menutup operasi perusahaan tersebut di AS.

Dilansir dari Reuters hari ini (8/5/2024), TikTok telah mengajukan gugatan ke Pengadilan Banding AS untuk Distrik Columbia, dengan alasan bahwa UU yang diteken oleh Biden melanggar Konstitusi AS, terutama dalam hal melanggar hak kebebasan berbicara yang dijamin dalam Amandemen Pertama.

Read More

Keputusan Kongres untuk meloloskan undang-undang yang secara langsung melarang satu platform untuk beroperasi secara permanen dan berskala nasional adalah preseden yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah Amerika.

Gedung Putih telah menggarisbawahi pentingnya mengakhiri aplikasi yang dimiliki oleh perusahaan China sebagai bagian dari langkah-langkah keamanan nasional. Alasan di balik UU yang ditandatangani oleh Biden sebagian besar didorong oleh kekhawatiran bahwa TikTok dapat memberikan akses data pengguna AS kepada pihak China atau memanfaatkannya untuk tujuan mata-mata.

Namun, TikTok dengan tegas membantah tuduhan tersebut, mengklaim bahwa mereka tidak pernah dan tidak akan pernah membagikan data pengguna AS. Mereka juga menuduh anggota parlemen AS atas gugatan tersebut, menyatakan bahwa kekhawatiran yang mereka kemukakan bersifat spekulatif.

Reporter : Ahdalena

Redaktur : Ari Sukma Setiawan

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *