Tiga Tahun Terakhir, Pengidap HIV AIDS di Banjarbaru Meningkat Tajam

Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Peringatan Hari HIV AIDS sedunia yang jatuh pada tanggal 1 Desember. Diperingati untuk menumbuhkan kesadaran, terhadap wabah AIDS di seluruh dunia yang disebabkan oleh penyebaran virus HIV.

Mengejutkannya, dalam tiga tahun terakhir sejak 2016 di Kota Banjarbaru. Pengidap HIV AIDS atau biasa disebut Orang Dengan HIV AIDS (ODHA), meningkat.

Read More

Hal ini disampaikan, Sekretaris Komisi Penanggulangan AIDS (KPA) Banjarbaru Edy Sampana kepada Banjarbaruklik, Selasa (3/12) tadi.

Edy menerangkan, dalam Enam Tahun terakhir di Kota Banjarbaru berdasarkan data pihaknya, tercatat ada 313 orang yang terserang virus HIV AIDS. Dari jumlah ini, para pengidap HIV AIDS atau ODHA didominasi kaum laki-laki.

BERIKAN KETERANGAN – Sekretaris Komisi Penanggulangan AIDS (KPA) Banjarbaru Edy Sampana, memberikan keterangan di kantornya, Jalan Unlam I Guntung Paikat Kota Banjarbaru.

“Pada 2016 menjadi Tahun meningkatnya pengidap Virus HIV AIDS ini. Pasalnya di pada tahun tersebut, di Banjarbaru sudah terdeteksi 58 orang yang mengindap Virus HIV. Tapi sampai dengan 2019 ini, jumlah Pengidap HIV AIDS yang terdeteksi jauh berkali-kali lipat menjadi 313 orang,” terangnya.

Dia menjelaskan, Dari 13 Kabupaten Kota di Kalsel. Kota Banjarbaru mendapat urutan ketiga dalam dominasi jumlah Pengidap HIV AIDS. Dimana berdasarkan data KPA, paling tinggi jumlahnya adalah Kota Banjarmasin. Disusul Kabupaten Tanah Bumbu diposisi kedua dan posisi ketiga Kota Banjarbaru.

“Penularannya beragam, mulai dari seks sesama jenis, sampai dengam pemakaian Narkotika dengan alat suntik. Baik laki-laki ataupun perempuan,” bebernya.

Diterangkannya, karena HIV itu Virus, si pengidap masih terlihat sehat-sehat saja. Sedangkan untuk pengidap AIDS, jika sudah parah akan lemah tak berdaya dan harus di rawat di Rumah Sakit,” terangnya.

Dia berharap, masyarakat Kota Banjarbaru juga harus terbuka dengan informasi mengenai HIV AIDS ini. Baik dari sisi penularan dan pencegahannya. Serta jangan sampai ada diskriminasi bagi para pengidap, atau para ODHA ini.(zai)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.