Terjadi Tiga Kali Kebakaran Lahan Dalam Sehari Di Banjarbaru

Waktu Baca : 3 menit
Karhutla atau kebakaran hutan dan lahan*ilustrasi*

Banjarbaruklik – Kebakaran lahan di Banjarbaru dan Tanah Laut masih menghatui dikala Musim kemarau tiba.

Buktinya, pada Sabtu (13/7/2019) terjadi kebakaran lahan di Kelurahan Guntung Manggis Taman Makam Transad Kota Banjarbaru.

Read More

Dimana Luas Lahan Terbakar 0,75 Hektar. Dimana yang terbakar adalah semak Belukar dan ilalang

“Sudah padam. Karena Unsur Relawan yang bertugas pemadaman, sigap waktu itu. Dari BPBD Prov Kalsel, BPBD Kota Banjarbaru, Manggala Agni Daops Banjar dan DALKARLAHUT Sultan Adam, langsung sigap mengatasi,” kata Kepala BPBD Kota Banjarbaru, Sudiannor.

Selain itu pada hari yang sama juga terjadi kebakaran lahan di Jalan Kasturi 2  Tambak Langsat, Rt. 29, Kel. Syamsudinoor, Kota Banjarbaru.

Dimana dengan luas lahan yang terbakar lebih luas yakni 3,8 Hektare. Kondisi saat ini api sudah padam.

Selain di Banjarbaru juga ada masuk laporan di Kelurahan Kota, Kecamatan Paringin, Kabupaten. Balangan dengan luas lahan yang terbakar kurang kebub 0,2 hektare.

Selain itu, juga ada Kebakaran lahan menggegerkan warga kelurahan Sarang Halang kecamatan Pelaihari kabupaten Tanah Laut, Sabtu malam (13/07/2019). Kebakaran lahan kali ini tepatnya di jalan Mangga kelurahan Sarang Halang yang berlokasi di belakang balai latihan kerja (BLK) Tanah Laut .

Kobaran api dengan cepat menjalar ke semak belukar di kawasan tersebut sekitar pukul 21.30 Wita. Tak lama berselang petugas pemadam kebakaran gabungan dari BPBD dan Satpol Damkar Tanah Laut berdatangan ke lokasi kebakaran menggunakan Armada Damkar untuk melakukan tindakan pemadaman.

Setelah sekitar 30 menit kemudian kobaran api berhasil dijinakan oleh petugas Damkar Gabungan.

Menurut kepala pelaksana BPBD Tanah Laut Muhammad Kusri, diperkirakan lahan yang terbakar seluas setengah hektar tetapi hingga saat ini belum diketahui secara pasti penyebab dari kebakaran lahan kali ini.

“Area lahan yang terbakar di jalan Mangga kelurahan Sarang Halang diperkirakan sekitar 0,5 Ha, tapi untuk penyebabnya pastinya belum diketahui,” ujarnya.

Ya Tanah Laut dan Banjarbaru merupakan dua dari Lima Kabupaten kota yang rawan karhutla. Selain Tala ada Kota Banjarbaru, juga ada Kabupaten Banjar, Kabupaten Barito Kuala, dan Kabupaten Tapin yang rawan karhutla.

Kepala BPBD Kalsel, Wahyuddin menjelaskan bahwa kebakaran hutan dan lahan merupakan satu bencana yang di soroti serius.

Apalagi prediksi BMKG bahwa musim kemarau tahun ini mengalami el Nino moderat dengan puncaknya pada bulan Agustus-Oktober.

Menurut Wahyuddin, strategi karhutla 2019 , lebih mengedepankan pencegahan dengan mensosialisasikan sanksi hukum kepada masyarakat dan perusahaan , dan mengutamakan keterlibatan masyarakat setempat dalam menjaga wilayahnya dari kebakaran lahan serta meningkatkan manajemen komando dan jumlah personil melalui keterlibatan pasukan TNI/Polri /perusahaan/masyarakat/Manggala Agni / satuan damkar/MPA/dan sejenisnya.(*)

Sumber : tribunnews

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.