Tepis Isu Pertambangan Ilegal, H Junai : Digunakan untuk Keperluan Pribadi Tidak Diperjualbelikan

Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Tepis isu penambangan ilegal, H Junaidi Abdullah pemilik lahan di Taman Makan Al Mubarokah yang sempat di kunjungi anggota DPRD Kota Banjarbaru angkat bicara.

Sebelumnya, Senin (2/1/2023) Wakil Ketua DPRD Kota Banjarbaru Napsiani Samandi, Komisi III dan Komisi I serta Dinas Lingkungan Hidup meninjau ke lapangan terkait dengan adanya laporan masyarakat tentang adanya aktivitas galian C di wilayah Kecamatan Cempaka.

Read More

“Kemarin ada kunjungan dari DPRD Kota Banjarbaru dan dinas terkait. Saat itu saya menjelaskan bahwa saya mengambil tanahnya untuk diratakan dan limbah buangannya itu dibawa ke kolam saya di Sungai Sipai,” ucapnya, Selasa (3/1/2023).

Pria yang akrab disapa H Junai ini menjelaskan bahwa tanah tersebut digunakan untuk menguruk lahan miliknya di Kolam Pemancingan H Junai 7 Bersaudara.

“Saya tidak memperjual belikan tapi hanya digunakan untuk keperluan sendiri. Dan saya sudah jelaskan kepada Wakil Ketua DPRD Kota Banjarbaru Napsiani Samandi terkait hal itu. Semuanya sudah clear saya sampaikan ke beliau” tambahnya.

Masih kata H Junai, memang biasanya ada yang ingin membeli untuk keperluan pembangunan langgar, pesantren hingga masjid namun dirinya memberi dengan cuma-cuma.

“Mereka mau beli tapi saya beri saja. Karena kami tidak memperjual belikan,” terangnya.

H Junai pun mensupport atas apa yang dilakukan DPRD Kota Banjarbaru dan dinas terkait. “Kami mendukung Pemerintah Kota Banjarbaru untuk memberantas pertambangan ilegal,” tuntasnya.

Sebelumnya, Ketua Komisi III DPRD Kota Banjarbaru, Emi Lasari SE juga mengatakan dalam hasil kunjungannya dibeberapa lokasi memang mendapatkan informasi bahwa ada galian C yang digunakan untuk keperluan pribadi bukan untuk diperjualbelikan. (Adl)

 

 

 

 

 

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *