Tekan Kebocoran Pajak, BPPRD Banjarbaru Akan Pasang Taping Box di Restoran dan Hotel

Waktu Baca : 2 menit
BERI KETERANGAN – Kepala BPPRD Kota Banjarbaru, Rustam Effendi memberikan keterangan kepada Banjarbaruklik. 

Banjarbaruklik – Guna menekan kebocoran pajak, rencana monitoring transaksi usaha akan dilakukan Pemko Banjarbaru pada 2020 in. Pemko berencana memasang tapping box di beberapa titik lokasi Wajib Pajak (WP), guna meminimalisir kebocoran pajak.

Kepala Badan Pengelola Pajak dan Restribusi Daerah (BPPRD) Kota Banjarbaru, Rustam Effendi, mengatakan, total ada 37 tapping box yang akan dipasang pada tahun depan.

Read More

“Nantinya alat itu diletakkan di hotel, restoran dan beberapa lokasi parkir di Banjarbaru,” ucapnya kepada Banjarbaruklik.

Dia menjelaskan, dengan adanya alat ini BPPRD Banjarbaru nantinya bisa memonitoring setiap transaksi yang ada di lokasi Wajib Pajak (WP). Sehingga para Wajib Pajak tidak bisa lagi berbohong saat melaporkan data transaksi.

“Selama ini kami hanya menerima laporan transaksi dari mereka. Tapi jika sudah ada tapping box, kamu bisa langsung memonitornya sendiri,” terangnya.

Pasalnya, transaksi bisa langsung mereka ketahui dengan tapi g Box ini, oleh sebab itu dirinya optimis kebocoran pajak kedepannya bisa diminimalisir.

“Lantaran kebocoran berkurang, maka pendapatan dari pajak akan naik cukup signifikan. Kemungkinan besar antara 50 sampai 60 persen,” bebernya.

Sementara itu, Walikota Banjarbaru Nadjmi Adhani, mendukung langkah Badan Pengelola Pajak dan Restribusi Daerah (BPPRD) Kota Banjarbaru dengan rencana pemasangan Tapping box.

“Karena dengan alat itu tanggungan pajak dari pengusaha akan terlihat jelas,” paparnya

Diterangkannya, dengan Tapping Box yang akan ditempatkan di hotel, restoran dan tempat-tempat hiburan ini. Akan terukur berapa pajak yang dihasilkan di masing-masing wajib pajak.

“Kalau sementara ini mereka yang melaporkan, kalau dengan tapping box secara sistem kita sudah mengetahuinya,” pungkasnya.

Diketahui perolehan sektor pajak Pemko Banjarbaru tahun ini sendiri sudah mampu melebihi target. Yakni, Rp 234 miliar dari target Rp 220 miliar.(zai)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.