Tekan Angka Kematian Ibu, Landasan Ulin Jadi Kecamatan Sayang Ibu

Waktu Baca : 3 menit
PENILAI: Kantor Kecamatan Landasan Ulin Kota Banjarbaru, pagi Selasa (19/11) kedatangan tim evaluasi program terpadu Gerakan Sayang Ibu (GSI) dan Kecamatan Sayang Ibu (KSI).

Banjarbaruklik – Kantor Kecamatan Landasan Ulin Kota Banjarbaru, pagi Selasa (19/11) tadi mendadak ramai. Kecamatan yang berlokasi persis di eks lokalisasi Pembatuan ini kedatangan tim evaluasi program terpadu Gerakan Sayang Ibu (GSI) dan Kecamatan Sayang Ibu (KSI).

Kedatangan tim dari provinsi Kalsel ke Landasan Ulin ini untuk melakukan peninjauan Pondok Sayang Ibu. Tim datang didampingi Ketua TP PKK Kota Banjarbaru Hj Ririen Kartika Nadjmi Adhani, Wakil Ketua II TP PKK Kota Banjarbaru Hj Syarifah Mariatul Said Abdullah, Camat Landasan Ulin Subhan, Lurah beserta Ketua TP PKK Kecamatan dan Kelurahan se-Kecamatan Landasan Ulin. Rombongan disambut seluruh kader dari perwakilan Kota Banjarbaru.

Read More

Ketua TP PKK Kota Banjarbaru Hj Ririen Kartika Nadjmi Adhani menjelaskan kegiatan ini bertujuan mendukung program Pemerintah Provinsi yang dalam hal ini adalah konteks sayang ibu.

“Kegiatan ini bertujuan untuk meningkatkan kualitas kesehatan ibu hamil serta untuk menurunkan angka kematian ibu dan angka kematian bayi,” ujarnya.

Hj Ririen Kartika Nadjmi Adhani menjelaskan kegiatan ini juga perlu didukung oleh gerakan suami untuk menjadikan suami tanggap dan siaga, dan diharapkan agar masyarakat Kota Banjarbaru khususnya agar program ini dapat benar benar berjalan dengan baik.

APRESIASI: Camat Landasan Ulin Subhan ketika menyambut tamu dari Pemprov Kalsel.  FOTO: HUMAS

Ketua TP PKK Kecamatan Landasan Ulin Fitrah Maulida menyampaikan gerakan sayang ibu di kecamatan Landasan Ulin memiliki beberapa inovasi seperti Laskar Sakina (stop kematian ibu dan anak), Kelas Surga (Suami rajin dan siaga), Indu (Iva Test Di Posyandu), Oase (Ojek Asi Bagi Ibu Pekerja), dan Dasolin (Dana Sosial Ibu Bersalin).

“Inovasi-inovasi ini dinilai berhasil menjadi salah satu terobosan yang dapat mewujudkan tujuan program gerakan sayang ibu dan dibuktikan dengan laporan data kematian ibu tahun 2018 dengan total angka kematian ibu sebanyak 0 jiwa,” ujarnya.

Tim evaluasi evaluasi program terpadu Gerakan Sayang Ibu (GSI) dan Kecamatan Sayang Ibu (KSI) Ismi menyatakan salut dengan inovasi yang dilayangkan tersebut. Diakuinya, penempatan kawasan Landasan Ulin sebagai tempat Gerakan Sayang Ibu (GSI) dan Kecamatan Sayang Ibu (KSI) sangat tepat.

“Tempat ini bisa dibilang sangat strategis. Tentunya patut kita apresiasi seluruh kerja keras dari semua pihak yang sudah mampu mewujudkan gerakan yang telah buat oleh Pemerintah Provinsi Kalimantan Selatan,” ujarnya.

Ismi menjelaskan hasil penilaian ini bukan ditentukan oleh tim penilai, melainkan hasil penilaian adalah dari usaha dan kerja nyata yang ditunjukkan seluruh kader dan pihak yang ikut didalamnya. (*)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.