Tak Kantongi Izin Operasional, Hotel Aeris Dapat SP1

Hotel Aeris belum kantongi izin operasional. (Foto: Ahdalena/Banjarbaruklik com)
Waktu Baca : 3 menit

Banjarbaruklik – Baru beberapa hari usai soft opening Hotel Aeris di Banjarbaru berulah, pihak hotel mengabaikan aturan mengenai izin operasional.

Hal ini terungkap saat Dinas Pemuda Olahraga Kebudayaan dan Pariwisata dan Satpol PP Kota Banjarbaru melakukan inspeksi mendadak ke lokasi, Jumat (24/5/2024).

Read More

Meski belum mengantongi izin operasional, manajemen tetap beroperasi dan melayani tamu. Terbukti dari salah satu satu tamu hotel Riyadi asal Pelaihari mengungkapkan bahwa dirinya bukan rekanan atau tamu undangan khusus dari rekanan pihak hotel, melainkan tamu reguler (umum).

“Saya dapat kabar kalau ada hotel baru buka dan menginap bersama teman saya. Semalamnya saya dikenakan tarif Rp 800 ribu,” ujarnya.

Hal ini menunjukkan bahwa Hotel Aeris secara aktif menerima dan melayani tamu umum meskipun belum mengantongi izin operasional yang sah.

Kadisporabudpar Banjarbaru, Ahmad Yani Makkie mengatakan, semua pelaku usaha wajib untuk mematuhi peraturan yang berlaku, termasuk mendapatkan izin operasional sebelum memulai bisnis.

“Ada beberapa izin yang belum mereka lengkapi. Salah satunya yang terpenting ialah izin operasional,” ucap Yani Makkie.

Kata Yani Makke, untuk mendapatkan izin operasional tersebut, pihak hotel harus melengkapi berkas.

Tindakan manajemen Hotel Aeris yang tetap beroperasi tanpa izin tidak hanya melanggar hukum tetapi juga berpotensi menimbulkan masalah keselamatan dan kenyamanan bagi tamu.

“Malam ini kami beri SP 1. Kami tindak tegas pelanggaran ini. Kami tak segan menutup hotel ini, jika teguran yang dilayangkan tidak diindahkan,” tegasnya.

Yani Makkie menekankan, kepada pihak manajemen Hotel Aeris untuk dapat menaati peraturan perizinan, yang telah dikeluarkan Pemko Banjarbaru.

“Kami meminta, jika tak ada izin operasional lebih baik tidak ada tamu dan kegiatan di hotel tersebut. Sampai nanti mereka menyelesaikan persyaratan untuk Izin Operasinalnya,” ungkapnya.

Kadisporabudpar Banjarbaru, Ahmad Yani Makkie saat tegur Manager Hotel Aeris. (Foto : Ahdalena/Banjarbaruklik.com)

Sebelumnya, saat sidak, salah satu resepsioni hotel sempat menutupi bahwa tamu yang datang hanyalah rekanan dari pihak hotel dan tidak ada tamu umum.

Meski kedapatan telah menerima tamu umum, entah apa yang ada dipikirkannya, Manager Hotel Aeris, Denny Rifanie, saat ditanyakan mengapa tetap melakukan hal tersebut, dirinya berdalih masih dalam masa promosi.

“Kami masih melakukan promosi sejak soft opening Rabu (22/5) tadi. Kami siap menerima arahan dari Instansi terkait. Kita tetap koordinasi. Mohon arahan, bagaimana baiknya. Setelah ini akan kita lengkapi,” katanya.

Reporter : Ahdalena
Redaktur : Ari Sukma Setiawan

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *