Tak Bayar Pajak Reklame Dua Tahun, Warung Bebek Sinjaya Ditindak BPPRD Banjarbaru

Pemasangan stiker tidak taat pajak reklame Bebek Sinjaya. (Foto : Ahdalena/Banjarbaruklik.com)
Waktu Baca : < 1 menit

Banjarbaruklik – Kepala Badan Pengelola Pajak dan Retribusi Daerah (BPPRD) Banjarbaru, Kemas Akhmad Rudi Indrajaya bersama timnya mengunjungi warung makan Bebek Sinjaya yang terletak di Jalan Ahmad Yani Km 36 sekitar Museum Lambung Mangkurat, Senin (10/6/2024) sore.

Kunjungan tersebut bertujuan untuk menempelkan stiker tidak taat pajak pada reklame milik warung tersebut, karena selama dua tahun pemilik warung belum membayar pajak reklame.

Read More

“Hari ini kami memberi contoh kepada wajib pajak bahwa aturan harus dipatuhi. Kami sudah mengirimkan surat peringatan 1-3, namun tidak dihiraukan dengan alasan pemilik berada di Jawa, padahal ada rekening untuk membayar,” ujar Rudi.

Rudi juga menyebutkan bahwa pajak yang harus dibayar selama dua tahun itu sebesar Rp 7,2 juta.

“Nilainya tidak besar untuk ukuran dua tahun, jadi sebelum pemilik menyelesaikan pembayaran pajak ini, reklame akan kami tutup,” tegasnya.

Saat ditanya apakah ada pengusaha lain yang menunggak pajak reklame, Rudi menjawab hanya ada satu titik.

“Tahun ini, hanya di sini (bebek sinjaya) saja yang bandel, yang lain sudah tertib,” terangnya.

Tak lupa, Rudi juga mengucapkan terima kasih kepada semua wajib pajak yang sudah patuh membayar pajak ke Pemkot Banjarbaru.

”Semoga ke depan tidak ada kejadian seperti ini lagi,” harapnya.

Reporter : Ahdalena

Redaktur : Ari Sukma Setiawan

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *