Suplai Listrik ke Bandara Baru, PLN Siapkan Gardu Induk 150 kV

Waktu Baca : 3 menit
MONITORING: Petugas PLN saat melakukan monitoring pengopersian Gardu Induk 150 kV Bandara Syamsudin Noor.



Banjarbaruklik
– Pembangunan salah satu Proyek Strategis Nasional (PSN) provinsi Kalimantan Selatan, Bandara Syamsudin Noor Banjarmasin di Banjarbaru hampir rampung. PLN siap menyambut bandara berdesain berlian tersebut serta memastikan bahwa saat ini suplai listrik untuk salah satu Bandara terbesar di Kalimantan tersebut telah siap.

Read More

Bentuk kesiapan PLN salah satunya adalah dengan menyiapkan Gardu Induk 150 kilo Volt (kV) Bandara Syamsudin Noor.‎ Gardu Induk (GI) tersebut akan menjadi suplai utama daya listrik ke Bandara yang ditargetkan akan mampu menampung 7 juta pelanggan per tahunnya.

“Kami paham bahwa keberadaan Bandara Syamsudin Noor ini sangat vital, apalagi ini merupakan PSN provinsi Kalimantan Selatan. Untuk itu dari jauh hari PLN telah menyelesaikan pembangunan GI Bandara, bahkan semenjak Mei 2018 telah beroperasi,” ujar Assistant Manager Komunikasi PLN UIW Kalselteng, Bayu Aswenda (18/9).

Sebelumnya, Bandara Syamsudin Noor disuplai melalui GI Mantuil yang berjarak 15 kilometer dan GI Cempaka yang berjarak 13 kilometer. Dengan beroperasinya Gardu Induk Syamsudin Noor yang hanya berjarak 3,5 Km, tentunya akan semakin meningkatkan keandalan suplai listrik bagi operasional Bandara Syamsudin Noor yang baru nantinya.

Bayu mengungkapkan, saat ini daya tersambung ke Bandara sebesar 2,7 MVA. Dengan adanya pengembangan Bandara Syamsudin Noor yang rencananya akan selesai pada akhir 2019, maka kebutuhan suplai energi listrik untuk operasional bandara akan semakin meningkat.

“Bandara merupakan salah satu penopang pertumbuhan ekonomi di suatu daerah. Keberadaan Bandara Syamsudin Noor menjadi penghubung bagi para investor yang ingin menanamkan modalnya di Kalimantan Selatan, sehingga keandalan suplai listriknya menjadi prioritas kami,” ujarnya.

Pengembangan bandara ini menunjukkan bahwa ekonomi di Kalimantan Selatan semakin bertumbuh. Saat ini kawasan radius 5 kilometer dari Bandara, pertumbuhan beban dari sektor bisnis dan perumahan berkembang dengan pesat, sehingga di proyeksikan setelah Bandara baru beroperasi akan semakin meningkatkan pertumbuhan ekonomi wilayah sekitarnya dan Kalimantan Selatan pada umumnya.

“Pembangunan infrastruktur penunjang kelistrikan menuju Bandara telah kami siapkan, sehingga harapannya saat Bandara baru beroperasi, suplai listrik dari PLN akan semakin andal,” ujarnya.

Keberadaan Bandara baru ini juga diharapkan akan dapat menumbuhkan kepercayaan calon investor untuk datang ke Kalimantan Selatan. PLN sendiri memastikan bahwa kondisi kelistrikan di Kalimantan Selatan telah siap untuk memenuhi berapapun permintaan daya listrik dari calon investor.

“Sebentar lagi Bandara Syamsudin Noor yang baru akan beroperasi, listrik di Kalimantan Selatan juga melimpah, jadi kami mengundang calon investor untuk datang di Kalimantan Selatan. Kami telah siap”, pungkasnya. (*)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.