SP1 Dilayangkan, Peternak Babi di Banjarbaru Diminta Pindah

Peternakan Babi di Jalan Pandarapan, Guntung Manggis. (Foto : Satpol PP Banjarbaru for Banjarbaruklik.com)
Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Banjarbaru memberikan Surat Peringatan (SP) 1 kepada 20 peternak babi di Jalan Pandarapan RT 03 RW 005, Kelurahan Guntung Manggis, Kecamatan Landasan Ulin, Selasa (2/7/2024) kemarin.

Kabid Penegakan Produk Hukum Satpol PP Banjarbaru, Denny Mahendrata, mengungkapkan bahwa dari 20 surat peringatan yang diserahkan, hanya dua yang diterima langsung oleh pemilik peternakan, yaitu Ibu Maria dan Bapak Bravo. Surat-surat lainnya diterima oleh karyawan atau rekan kerja.

Read More

Petugas Satpol PP juga memberikan penjelasan mengenai isi dan sanksi dari surat peringatan tersebut. “Saat ini masih ada peternak yang beroperasi, meski beberapa kandang sudah kosong,” kata Denny.

Denny menambahkan, beberapa peternak telah menunjukkan sikap kooperatif dengan mengosongkan kandang dan memindahkan babi mereka ke Kalteng dan Tanjung Tabalong. Namun, masih ada bangunan peternakan yang tetap berdiri di lokasi tersebut.

Surat Peringatan (SP) 1 berlaku selama tujuh hari, SP2 berlaku tiga hari, dan SP3 berlaku satu hari. Setelah SP3, Pemko Banjarbaru akan mengeluarkan Surat Keputusan (SK) Pembongkaran, yang dijadwalkan pada 13 September 2024.

“Jika peternak tidak melakukan pembongkaran sendiri, maka kami yang akan melakukannya,” ujar Denny.

Denny menegaskan bahwa pemberian SP ini harus disikapi dengan serius oleh para peternak. “Pemko Banjarbaru ingin kawasan peternakan ini tidak lagi berada di Pandarapan. Harapannya, Banjarbaru akan bebas dari peternakan babi,” kata Denny.

Dia juga menambahkan bahwa peternakan babi akan dialokasikan ke zonasi khusus yang bukan merupakan kawasan pemukiman, industri, fasilitas umum, sosial, atau pendidikan.

Denny berharap, pada pemberian SP berikutnya, para peternak dapat melakukan pembongkaran, terutama pada atap-atap kandang yang masih ada.

Reporter : Ahdalena

Redaktur : Ari Sukma Setiawan

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *