Sinergi PLN dan TNI AD, Sediakan Air Bersih di Dua Desa Kabupaten Banjar

Waktu Baca : 3 menit

Banjarbaruklik – Tak hanya sediakan kebutuhan listrik, PT PLN (Persero) UIW Kalimantan Selatan dan Kalimantan Tengah (PLN Kalselteng) juga berkomitmen dalam mendukung perbaikan kualitas hidup masyarakat, salah satunya dengan ketersediaan kebutuhan dasar air bersih.

Melalui kolaborasi program PLN dengan Korem 101 Antasari Kalimantan Selatan dan Kodim 1006/Banjar, PLN Kalselteng membantu penyediaan air bersih sebanyak 2 titik yang berada di Desa Paramasan Bawah dan Cintapuri Kabupaten Banjar.

Read More

General Manager PT PLN (Persero) UIW Kalselteng, Tonny Bellamy, mengatakan terbatasnya penyediaan air bersih masih menjadi permasalahan mendasar beberapa wilayah dan kawasan di Indonesia, salah satunya di Kabupaten Banjar.

PLN hadir dan mengambil peran dalam membantu menyediakan sarana air bersih pada daerah kekeringan dan kesulitan akses air bersih.

“Kedua Desa yang menjadi sasaran program Tanggung Jawab Sosial Lingkungan (TJSL) merupakan Desa yang mengalami kesulitan air bersih dan belum terjangkau oleh program penyediaan air minum dan sanitasi berbasis masyarakat (Pamsimas) yang digagas oleh Pemerintah Kabupaten Banjar. Sebelumnya kami telah berkoordinasi dengan Komandan Korem 101 Kalimantan Selatan dan Kepala Dinas PUPR Kabupaten Banjar serta dilanjutkan dengan kolaborasi program,” jelas Tonny.

Tonny menuturkan bantuan yang akan dibangun mulai Juli mendatang hingga Agustus 2022 merupakan salah satu bentuk keterlibatan PLN dalam mendukung Program SDGs (Suistainable Development Goals) terkait Akses Air Bersih dan Sanitasi yang dicanangkan oleh Pemerintah. Dimana, rencana pemenuhan 100% terhadap akses air bersih dan sanitasi sehat ini harus direalisasikan sesuai RPJMN (Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional) tahun 2020 hingga 2024 mendatang.

“Program ini juga akan mendorong pertumbuhan ekonomi, karena masyarakat dilibatkan sebagai pengelola bantuan sarana dan prasarana air bersih yang terbentuk dalam kelompok badan usaha masyarakat desa (BUMDes),” ujarnya

Selain memperhatikan factor geografis, progres penentuan sumber air tawar bersih menggunakan metode Geolistrik yaitu suatu metode geofisika yang bisa mendeteksi sifat kelistrikan di bawah permukaan tanah dan batuan.

Komandan Korem 101 Antasari, Brigjend Rudi Puruwito, mengapreasiasi PLN yang telah menginisiasi kolaborasi bersama pihaknya dalam penyediaan air di Kabupaten Banjar.

“Kami mengapresiasi PLN yang telah menunjukkan kepeduliannya dalam penyediaan air bersih di Kabupaten Banjar. Kami berharap kolaborasi ini dapat terbangun dengan baik dan memberikan dampak postif terhadap masyarakat sekitar,” kata Rudi.

Kepala Desa Paramasan Bawah, Suwardi, mengungkapkan rasa syukurnya atas bantuan yang diberikan oleh PLN. Ia berharap, bantuan ini dapat meningkatkan kualitas kesehatan warga Desa Paramasan Dalam karena bisa menikmati air bersih dengan kualitas yang di harapkan.

“Saat ini, warga Desa kami hanya memanfaatkan air sungai untuk memenuhi kebutuhan air bersih rumah tangga. Sementara ketika musim kemarau, kesulitan air bersih selalu terjadi. Kami sangat berterimakasih atas bantuan yang diberikan PLN. Bantuan ini sangat bermanfaat karena kami sudah tidak perlu khawatir kekurangan air bersih lagi,” pungkasnya.

Sementara itu Tokoh masyarakat Desa Cintapuri, Suhaimi yang daerahnya juga menjadi sasaran mengatakan, pembuatan sumur listrik sebagai penyediaan air bersih di wilayahnya membawa manfaat yang sangat besar dan nyata.

“Masyarakat sekitar yang biasa mencari dan membeli air bersih harus menempuh perjalanan 3 kilometer untuk mendapatkannya sekarang sudah tidak lagi karena sudah tersedia. Apalagi rencananya sumur air bersih ini sangat dalam di atas 50 meter sehingga kualitas airnya bukan lagi air permukaan tetapi memang sumber air bersih murni,” tuntasnya.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.