Simulakra Sepak Bola dalam Pilkada

Waktu Baca : 10 menit

Banjarbaruklik – Meski belum memiliki prestasi cemerlang di level Asia Tenggara, apalagi Asia (jika diukur dari pencapaian trofi juara), sepak bola Indonesia terlihat mulai menggeliat sejak tim nasional mampu menembus babak 16 besar AFC Cup 2023 dan menduduki peringkat ke-4 AFC Cup U23 2024. Seakan menjadi agama kedua, sepak bola telah menjadi diskursus dalam kehidupan sosial masyarakat negeri ini. Sepak bola bahkan menjadi isu seksi dalam setiap urusan politik.

Sejumlah nama disebut-sebut akan maju dalam kontestasi pemilihan kepala daerah (pilkada) di beberapa daerah pada November 2024. Mereka memanfaatkan sepak bola sebagai ”kendaraan” untuk mencapai tujuan menjadi kepala daerah, baik sebagai gubernur, wali kota, maupun bupati. Bayang-bayang sukses kemenangan sejumlah kepala daerah dalam pilkada di periode-periode sebelumnya seolah menjadi inspirasi bagi sebagian kalangan untuk mengulanginya.

Read More

The Politics of Indonesian and Turkish Soccer: A Comparative Analysis, sebuah jurnal ilmiah karya James Dorsey dan Leonard Sebastian yang ditulis pada 2013, menyebut terdapat tiga elemen yang dianggap penting dalam masyarakat Indonesia: sepak bola, politik, dan bisnis. Tiga elemen ini jika dikelola dan dikolaborasikan secara tepat dapat melahirkan konstribusi bagi masyarakat Indonesia, khususnya bagi mereka yang bersinggungan dengan sepak bola.

Menurut Elena Semino dan Michela Masci dalam ”Politics is Football: Metaphor in the Discourse of Silvio Berlusconi in Italy”, sepak bola menjadi alat para politisi untuk menciptakan metafora demi menghadirkan imaji positif bagi individu-individu yang terlibat sebagai politisi maupun partai politik yang diwakilinya. Aktivitas yang berkaitan dengan sepak bola memungkinkan mereka membangun bermacam citra dan hubungan antara politisi dan target pemilih mereka.

Chief Executive Officer (CEO) PSIS Semarang Alamsyah Satyanegara Sukawijaya alias Yoyok Sukawi, misalnya, menjadi salah satu nama akan maju dalam Pemilihan Wali Kota (Pilwakot) Semarang periode 2024-2029. Bintang-bintang lapangan hijau direkrut Yoyok untuk memperkuat tim berjuluk Mahesa Jenar di musim 2023-2024, seperti Taisei Marukawa (Jepang), Carlos Fortes (Portugal), Gali de Freitas (Timor Leste), hingga mempertahankan sejumlah pemain berlabel tim nasional Indonesia milik PSIS, seperti Muhammad Adi Satryo, Alfeandra Dewangga, dan Wahyu Prasetyo.

Musisi Ahmad Dhani Prasetyo yang dikabarkan akan turut dalam kontestasi Pilkada Surabaya 2024 juga kerap terlihat hadir di Stadion Gelora Bung Tomo Surabaya dalam laga-laga home Persebaya akhir-akhir ini. Kehadiran pentolan grup band Dewa di Stadion Gelora Bung Tomo ini dimulai sejak dia bertarung dalam perebutan kursi anggota DPR periode 2024-2029 dari Daerah Pemilihan Jawa Timur 1. Namun dalam sebuah kesempatan, Ahmad Dhani menampik kehadirannya ke Stadion Gelora Bung Tomo adalah upaya dalam mengambil hati dan suara Bonek, pendukung Persebaya.

Ilustrasi: Alat peraga kampanye calon bupati dan wakil bupati Bekasi Sa’duddin-Ahmad Dhani dipasang di depan Kantor DPD PKS Kabupaten Bekasi di Jalan Raya Inspeksi Kalimalang, Kecamatan Tambun Selatan, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat. Foto diambil pada Senin (26/12/2016).

Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi, yang kemungkinan besar akan tampil lagi sebagai kontestan Pilwakot Surabaya 2024, baru-baru ini mengadakan pertemuan dengan manajemen Persebaya membahas masalah Lapangan Karanggayam dan Wisma Persebaya. Eri menginginkan Lapangan Karanggayam kembali difungsikan sebagai training ground Persebaya, termasuk juga Wisma Persebaya.

Uniknya, inisiatif Eri tersebut dilakukan menjelang Pilwakot Surabaya periode 2024-2029. Mengapa tidak sejak awal ketika Eri dilantik sebagai Wali Kota Surabaya pada 2021? Padahal polemik Lapangan Karanggayam dan Wisma Persebaya antara Pemkot Surabaya dan manajemen Persebaya terjadi sejak 2019.

Dalam skala sepak bola yang lebih kecil, tokoh muda Sulawesi Tenggara asal Kendari, Muhammad Radhan Algindo Nur Alam, juga menggunakan sepak bola sebagai ”kendaraan” dalam upayanya melakoni kontestasi pilkada. Putra mantan Gubernur Sulawesi Tenggara Nur Alam ini akan bertarung dalam Pemilihan Bupati Konawe Selatan periode 2024-2029.

Dokumentasi Liga Indonesia Baru (LIB) menampilkan momen pertandingan antara Madura United melawan Persela Lamongan dalam laga lanjutan BRI Liga 1 2021/2022 pekan ke-23 di Stadion I Gusti Ngurah Rai, Kota Denpasar, Sabtu (5/2/2022).

Radhan yang mengaku memiliki sejumlah saham di klub RANS Nusantara rutin menggelar turnamen-turnamen sepak bola lokal di beberapa kecamatan di Kabupaten Konawe Selatan dengan nama RNA Cup. Radhan juga pernah berencana membawa tim RANS Nusantara melakukan pertandingan ekshibisi melawan klub-klub lokal di Kabupaten Konawe Selatan.

Yoyok, Dhani, Eri, dan Radhan bukanlah yang pertama memanfaatkan sepak bola sebagai ”kendaraan” untuk kontestasi politik. Bupati Lamongan periode 2021-2024 Yuhronur Efendi menjadi contoh sukses menggunakan sepak bola menuju pendapa kabupaten.

Selain menjabat sebagai Sekretaris Daerah Kabupaten Lamongan, Yuhronur Efendi yang akrab disapa Pak Yes juga menjabat CEO Persela Lamongan. Dia menyiapkan diri untuk bersaing dalam Pemilihan Bupati Lamongan 2020 dengan mendekati warga Kabupaten Lamongan melalui sepak bola.

Di bawah kendali Yuhronur, prestasi Persela cenderung stabil sebagai tim papan tengah, meski akhirnya terdegradasi pada 2022 atau setahun setelah Yuhronur dilantik sebagai Bupati Lamongan. Kini Yuhronur dikabarkan akan kembali maju dalam Pemilihan Bupati Lamongan periode 2024-2029.

Kisah Yuhronur senada dengan Edy Rachmayadi. PSMS Medan harus turun kasta ke Liga 2 pada 2018 atau hanya tiga bulan setelah Edy Rachmayadi dilantik sebagai Gubernur Sumatera Utara. Edy, yang kala itu menjabat sebagai Pembina PSMS Medan sekaligus Ketua Umum Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI), memenangi kontestasi Pilkada Gubernur Sumut 2018.

Sebelum terpilih sebagai Gubernur Sumut, Edy banyak memberi perhatian dan prestasi kepada PSMS Medan, di antaranya membawa kembali tim berjuluk Ayam Kinantan yang sempat menjadi penghuni kawak Liga 2 sejak 2011 itu promosi ke Liga 1 pada tahun 2017. Hanya satu tahun berlaga di Liga 1, PSMS harus kembali tersungkur ke Liga 2.

Di Sumatera Selatan, Dodi Reza Alex bersaing menjadi calon Gubernur Sumsel periode 2018-2023. Dodi yang menyandang jabatan Presiden Direktur PT Sriwijaya Optimis Mandiri bergerak aktif untuk Sriwijaya FC dengan mengontrak pemain-pemain papan atas kelas nasional, seperti Beto Goncalves, Makan Konate, Hamka Hamzah, termasuk pelatih jempolan Rachmad Darmawan yang pernah mempersembahkan gelar Divisi Utama Liga Indonesia pertama untuk Sriwijaya FC di musim 2007-2008. Tim yang berjuluk ”Laskar Wong Kito” ini menjelma sebagai salah satu kandidat juara liga musim 2018.

Namun, hal tersebut nyatanya tidak mampu membuat pasangan Dodi Reza Alex-Giri Ramanda Kiemas menang dalam kontestasi Pilgub Sumatera Selatan 2018. Nasib mengenaskan harus dialami Sriwijaya FC. Setelah pemungutan suara pada 27 Juni 2018, Dodi tidak lagi aktif dalam berbagai kegiatan Sriwijaya FC hingga satu bulan kemudian terjadi eksodus sebagian besar pemain bintang Sriwijaya FC. Dodi akhirnya mundur dari jabatan Presiden Direktur PT Sriwijaya Optimis Mandiri pada November 2018.

Nasib beruntung memayungi satu-satunya wakil Sulawesi di Liga 1, PSM Makassar. Jika Persela, PSMS, dan Sriwijaya FC harus terdegradasi seusai dijadikan komoditas kontestasi pilkada, PSM hingga kini masih berkompetisi di Liga 1 dan bahkan tampil sebagai juara Liga 1 2023. Selain itu, prestasi klub berjuluk ”Juku Eja” ini juga jauh lebih baik. PSM berhasil meraih gelar juara Piala Indonesia 2018, runner-up Liga 1 2018, dan tampil sebagai semifinalis Piala AFC Zona Asia Tenggara 2019.

CEO PSM saat itu, Munafri Arifuddin atau yang akrab disapa Appi, tampil dalam kontestasi Pilwakot Makassar periode 2018-2023. Mirisnya, Munafri kalah dari kotak kosong. Sebelum pilwakot, Munafri menggelar Turnamen PSM Asia Super Cup 2018 yang diikuti Adelaide United (Australia), Home United (Singapura), Ministry National Defense (Kamboja) dan PSM Makassar (Indonesia). Pada turnamen pramusim yang dijuarai oleh PSM itu, Munafri dan Calon Wakil Wali Kota Andi Rahmatika Dewi selalu hadir di Stadion Andi Matalatta Makassar.

Gagal menang melawan kotak kosong di Pilwakot Makassar 2018, Munafri kembali maju mencalonkan diri menjadi Wali Kota Makassar. Munafri masih tetap menjabat sebagai CEO PSM. Munafri yang berpasangan dengan Abdul Rahman Bando kembali kalah dan gagal menduduki kursi Wali Kota Makassar periode 2021-2024.

Setelah menjadi runner-up Liga 1 2018, performa PSM terus menurun drastis pada dua musim berikutnya. Musim 2019-2020, PSM berada di peringkat ke-12 Liga 1 dan di peringkat ke-14 pada Liga 1 2021/2022. (Liga 1 2020-2021 dihentikan oleh PSSI akibat pandemi Covid-19). Catatan buruk PSM ini membuat para pemegang saham PT Persaudaraan Sepakbola Makassar (PSM) secara bulat dan aklamasi menyepakati pencopotan Munafri dari jabatan CEO PSM digantikan oleh Sadikin Aksa.

Era APBD

Keterlibatan sejumlah tokoh politik dalam sepak bola di Indonesia jauh lebih terasa sebelum terbitnya Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 22 Tahun 2011 tentang Pedoman Penyusunan APBD. Permendagri ini melarang pemerintah daerah mengalokasikan anggaran belanja untuk keperluan klub profesional.

Sejak sistem pilkada langsung mulai 2005, raihan gelar juara Liga Indonesia suatu klub, baik di level tertinggi maupun level di bawahnya, berbanding lurus dengan keberhasilan karier politik tokoh pembina, termasuk pembina yang juga berstatus kepala daerah di wilayah klub itu untuk mempertahankan jabatannya di kontestasi pilkada berikutnya.

Ahmad Maschut, Ketua Umum Persik Kediri, misalnya, memanfaatkan ”kekuasaannya” menggunakan dana APBD untuk mengantar Persik naik kasta tertinggi Liga Indonesia pada 2002 dan membawa Persik juara Liga Indonesia 2003. Wali Kota Kediri itu menugaskan menantunya, Iwan Budianto, sebagai manajer Persik sekaligus ”membajak” pemain-pemain terbaik asal Malang untuk dibawa ke Kediri.

Prestasi Persik pada 2002 dan 2003 juga membawa berkah untuk Maschut. Pada kontestasi Pilwakot Kediri 2004, Maschut terpilih untuk kali kedua menduduki kursi Wali Kota Kediri hingga 2009.

Bambang Dwi Hartono juga sukses mempertahankan jabatan Wali Kota Surabaya 2005-2010. Ketua Umum Persebaya Surabaya itu mendapat keuntungan saat Persebaya menjadi juara Liga Indonesia musim 2004. Bambang yang memegang kendali APBD Surabaya mengontrak pemain-pemain terbaik berlabel tim nasional.

Prestasi Persebaya membuat warga Surabaya, khususnya penggemar sepak bola, beranggapan bahwa gelar juara tersebut diperoleh berkat kinerja Bambang sebagai Ketua Umum Persebaya. Bambang akhirnya memenangi Pilwakot Surabaya 2005 (pemilihan langsung pertama) sehingga kembali terpilih sebagai Wali Kota Surabaya kali kedua.

Ketua Umum Persipura Jayapura Menase Robert Kambu dan Presiden Kehormatan Arema Indonesia Rendra Krisna mengikuti jejak Bambang Dwi Hartono. Kambu meraih suara terbanyak dalam Pilwakot Jayapura 2005. Di tahun yang sama, Persipura meraih gelar juara Liga Indonesia untuk kali pertama. Prestasi politik juga dialami Rendra yang membawa Arema Indonesia menjuarai Liga Super Indonesia 2010. Pada tahun itu, Rendra sukses meraih kursi Bupati Malang.

Sebelum 2011, keuangan daerah adalah sumber utama pembiayaan untuk klub-klub sepak bola yang dipimpin kepala daerah. Kala itu prestasi klub sepak bola merupakan salah satu modal pencitraan kepala daerah yang ingin bertarung lagi dalam pilkada.

Meski saat ini klub-klub sepak bola tidak diperkenankan lagi menggunakan APBD, citra sepak bola sebagai kendaraan politik belum sepenuhnya bisa dilepaskan. Sepak bola mampu memikat perhatian banyak orang untuk hadir di stadion dan pemberitaan yang intens di media menjadi daya tarik untuk menaikkan elektabilitas dalam pertarungan pilkada.

Apakah orang-orang yang memanfaatkan sepak bola ini bisa meraih hasil signifikan pada Pilkada 2024? Kuncinya tetap berada di nurani masyarakat. Pilihan masyarakat akan menentukan nasib kontestan pilkada ini ketika memasuki bilik suara, 27 November 2024.

Masyarakat saat ini semakin cerdas untuk memilih pemimpin yang terbaik. Seperti yang dikatakan oleh Jean Baudrillard, sepak bola di tangan politisi akan menjadi simulakra. Sepak bola menjadi suatu alat kebohongan berupa tanda atau imaji yang dibangun oleh seseorang di luar sifat pada kontennya yang jauh dari realitas asli orang tersebut.

Penulis : Rosnindar Prio Eko Rahardjo

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *