Sidak Komisi I DPRD ke RSID Banjarbaru, Ini Catatannya

Waktu Baca : 3 menit
DISKUSI – Ketua Komisi I DPRD Banjarbaru HR Budimansyah beserta jajaran, melakukan diskusi dengan pihak RSD Idaman Banjarbaru. Guna memaksimalkan pelayanan terhadap masyarakat. 

Banjarbaruklik – Komisi I DPRD Banjarbaru menggelar melakukan inspeksi mendadak (sidak) dan kunjungan lapangan fasilitas kesehatan ke Rumah Sakit Daerah (RSD) Idaman Banjarbaru, pada Jumat (14/2) pagi tadi.

Sesampai di rumah sakit, enam Anggota Komisi I DPRD Banjarbaru ini langsung mengecek Ruang Medis. Para Anggota Dewan melihat langsung ruangan yang cukup sempit, arsipnya berantakan dan bercampur juga dengan ruang kerja.

Read More

Ketua Komisi I DPRD Banjarbaru HR Budimansyah mengatakan, berdasarkan hasil sidak kali ini pihaknya menilai masih banyak kekurangan di RSD Idaman Banjarbaru ini.

“Saat kami melakukan kunjungan ke RSID Banjarbaru, ternyata masih banyak kekurangan. Salah satunya plafon yang jebol, lantai yang kurang bersih, ditambah Ruang Medis yang disatukan menjadi ruang kerja. Sampai dengan pelayanan perawatnya juga masih kurang maksimal,” bebernya kepada Banjarbaruklik.

Dia berharap, sebagai Rumah Sakit kebanggaan Kota Banjarbaru, RSID Banjarbaru bisa lebih diperbaiki. Baik itu dari segi fasilitas, pelayanan terhadap pasien, sampai dengan kebersihannya.

“Bagaimana menampilkan dan memaksimalkan demi masyarakat dan pasien. Agar lebih bagus, pelayanannya lebih maksimal dan perawatannya baik. Sehingga PAD- nya juga akan bagus,” harapnya.

BERI KETERANGAN – Ketua Komisi I DPRD Banjarbaru, HR Budimansyah memberikan keterangan kepada Banjarbaruklik, pada Jumat (14/2) pagi.

Dia menerangkan, terkait masalah anggaran yang kurang, pihaknya akan mendukung, asal sudah diajukan ke DPRD Banjarbaru. Dengan adanya sidak dan pertemuan antara Komisi I DPRD Kota Banjarbaru dengan pihak RSD Idaman Banjarbaru ini. Kedepan diharapkan bisa lebih diurai lagi permasalahan yang ada ini.

“Jika memang terkait masalah anggaran yang kurang atau merasa diperlukan, kami akan terus dukung. Asalkan sudah diajukan terlebih dahulu,” katanya.

Menanggapi hal tersebut, Kepala Seksi Tata Usaha RSD Idaman Banjarbaru, Firmansyah mengungkapkan, masalah Plafon yang jebol ini disebabkan saluran air yang tersumbat.

“Saluran yang tersumbat ini akibat adanya sampah yang tertumpuk bekas pembalut yang di buang ke toilet oleh pasien,” terangnya.

Masalah pelayanan seperti perawatnya yang kurang maksimal kepada pasien, nanti akan kami periksa lagi dan akan diberikan teguran.(ari/zai)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.