Seriusi Angka NRW, Tingkat Kebocoran Air Turun Signfikan

Waktu Baca : 2 menit
PERBAIKAN: Tim Trandis PDAM Intan Banjar melakukan perbaikan pipa.

Banjarbaruklik – Non-Revenue Water (NRW) atau air yang tidak berekening PDAM Intan Banjar turun signifikan dibandingkan tahun 2019 lalu. Rata-rata NRW dari Januari-Mei 2019 lalu mencapai 41,87 persen. Sementara rata-rata NRW dari Januari-Mei 2020 ini turun hingga 35,34 persen. Angka ini juga turun dibandingkan rata-rata NRW per Desember 2019 lalu 37,77 persen.

Seperti dikatakan, Kabag Trandis PDAM Intan Banjar Akhmad Yani S.Kom, angka NRW terus diseriusi. Pasalnya, semakin tinggi angka NRW, semakin besar pula kerugian PDAM Intan Banjar terhadap kehilangan air. Memang ungkapnya, NRW ini tak bisa dihindari, namun harus tetap diminimalisir.

Read More

“Angkanya harus kita tekan. Memang semakin luas cakupan pelayanan, semakin tinggi tekanan pipa, berbanding lurus dengan tingkat kebocoran. Salah satu upaya kita, respon cepat kebocoran dan giat rutin monitoring,” pungkasnya.

Diungkapkan Yani, program monitoring ini terus berjalan. Bahkan menugaskan tim ahli di lapangan. Pihaknya juga bekerjasama dengan akademisi sehingga penanganan kebocoran bisa cepat dilakukan. “Ada tim khusus untuk monitor jaringan ini di malam hari,” ujarnya.

Diakui Yani, untuk menekan angka kebocoran air ini tentu saja perlu dukungan semua pihak. Tidak hanya PDAM Intan Banjar selaku operator, namun juga pelanggannya. Jika terjadi kebocoran pipa, entah itu karena faktor internal maupun eksternal segera laporkan ke call center PDAM Intan Banjar 0511 4772061. “Jika ada melihat kebocoran di komplek, jalan atau lainnya segera diinfokan ke kami. Langsung kita tindaklanjuti,” ujarnya. (abi)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *