Sering Banjir, Tahun Ini PUPR Menyiring dan Normalisasi Sungai Pulantan

Waktu Baca : 3 menit

Banjarbaruklik – Beberapa tahun terakhir, pemukiman warga bantaran Sungai Pulantan di Jalan A Yani KM 24, Gang Agrabudi, Kelurahan Landasan Ulin Tengah, Kecamatan Liang Anggang, Kota Banjarbaru, terendam banjir.

Terakhir banjir terjadi pada Senin (4/7/2022) lalu. Salah seorang warga, Nur Janah berharap Pemerintah Kota Banjarbaru dan stakeholder terkait bisa menanggulangi permasalahan banjir yang beberapa tahun terakhir dialaminya.

Read More

“Bila curah hujan tinggi dan cukup lama tempat kami rentan banjir. Terakhir kemarin banjir capai lutut orang dewasa. Kami berharap pemerintah bisa membantu agar banjir tidak kembali terjadi,” ujarnya.

Menurut Janah, banjir yang terjadi ditempatnya dikarenakan semua aliran dari daerah bandara, Jalan Tonhar Sungai Rimba seluruhnya mengalir ke Sungai Pulantan.

“Harapannya pemerintah atau dinas terkait bisa mencari cara agar air tidak menumpuk semuanya melalui Sungai Pulantan. Karena kepasitas tampungan Sungai Pulantan tidak memadai, jadi air meluber sampai pemukiman,” harapnya.

Sementara itu, Kepala Bidang Sumber Daya Air (SDA) Dinas PUPR Kota Banjarbaru mengatakan aliran air dari Sunga Sungai Rimba menumpuk di jembatan depan dan samping SPBU Agrabudi Jalan A Yani Km 24.

“Air Sungai Rimba itu sendiri bersumber dari sebagian landasan pacu bandara. Warga Jalan Tonhar juga menjadi langganan banjir karena rumah warga berada di bawah dari siring sungai,” ucapnya.

Subri mengakui, pihaknya sudah lama meminta kepada pihak Balai Jalan untuk meninggikan jembatan yang berada di depan SPBU Agrabudi. “Karena itu salah satu penyebab lambatnya aliran air. Dulu memang cukup, sekarang sudah tidak,” tambahnya.

Terkait Sungai Pulantan, Lanjut Subri, pihaknya juga sudah melakukan pelebaran muara sungai di tahun 2021 lalu. “Tetapi memang tidak sepanjang batas tanah SPBU Agrabudi itu dikerjakan. Kami perlu koordinasi dulu dengan pemilik SPBU Agrabudi untuk rencana melebarkan Sungai Pulantan,” akuinya.

Masih kata Subri, di tahun 2022 ini, untuk Sungai Pulantan itu sendiri setelah SPBU Agrabudi itu, mereka melakukan normalisasi dan penyiringan sepanjang 700 meter. Harapannya dengan pengerjaan itu air lebih terarah dan tidak meluber hingga pemukiman warga. (Adl)

 

 

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.