Serangan Udara Israel di Rafah Tewaskan Puluhan Pengungsi

Serangan udara Israel ke Rafah di Gaza selatan menewaskan sebanyak 35 warga Palestina dan melukai belasan orang lainnya.(Foto : cnnindonesia.com)
Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Israel melancarkan serangan udara terhadap area pengungsi di Rafah, Jalur Gaza bagian selatan, menyebabkan sedikitnya 50 orang tewas. Serangan ini terjadi setelah Hamas menembakkan roket ke Tel Aviv.

Menurut laporan dari Reuters dan Express.co.uk pada Senin (27/5/2024), serangan udara Israel menghantam wilayah Rafah setelah Hamas meluncurkan serangkaian roket dari Jalur Gaza pada Minggu (26/5). Tidak ada laporan tentang kerusakan atau korban jiwa akibat serangan roket Hamas tersebut.

Read More

Petugas medis Palestina melaporkan bahwa serangan udara tersebut menghantam area pengungsi di Rafah. Sementara itu, Angkatan Bersenjata Israel (IDF) dalam pernyataan terpisah menyatakan bahwa pesawat-pesawat mereka menargetkan “kompleks Hamas” yang menjadi basis operasi “para teroris Hamas” di Rafah.

Kementerian Kesehatan Gaza, yang dikelola Hamas, melaporkan bahwa sedikitnya 50 orang tewas dalam serangan udara Israel di Rafah. Hamas, yang menguasai Jalur Gaza, mengecam serangan ini dan menyebutnya sebagai serangan yang menghantam “area yang dipenuhi ratusan ribu pengungsi.”

Serangan udara tersebut dilaporkan menghantam area Tel Al Sultan di Rafah bagian barat, yang menjadi tempat penampungan ribuan orang yang mengungsi dari perang, terutama setelah tank-tank Israel menyerbu area timur Rafah dua pekan lalu.

Salah satu pejabat senior Hamas, Sami Abu Zuhri, menyebut serangan Israel di Rafah sebagai “pembantaian” dan menyalahkan Amerika Serikat sebagai sekutu dekat Israel karena memberikan dukungan senjata dan dana kepada Tel Aviv.

“Serangan udara itu membakar tenda-tenda, membuat tenda-tenda meleleh, dan jenazah orang-orang juga meleleh,” ujar seorang warga Rafah di Rumah Sakit Kuwaiti.

Militer Israel dalam pernyataannya menyebutkan bahwa pasukan Angkatan Udara mereka menggunakan “amunisi yang tepat sasaran” berdasarkan “intelijen yang akurat.” Tel Aviv mengklaim serangan tersebut menewaskan kepala staf Hamas untuk Tepi Barat dan pejabat senior Hamas lainnya yang terlibat dalam serangan-serangan mematikan terhadap warga Israel.

“Serangan itu dilancarkan terhadap sasaran yang sah berdasarkan hukum internasional, dengan menggunakan amunisi yang tepat sasaran dan berdasarkan intelijen yang tepat yang mengindikasikan penggunaan wilayah itu oleh Hamas,” demikian pernyataan militer Israel.

Militer Israel juga menyatakan mereka mengetahui laporan yang menunjukkan beberapa warga sipil terluka akibat serangan dan kebakaran yang terjadi, dan insiden ini sedang ditinjau.

Serangan terhadap Rafah ini terjadi beberapa hari setelah Mahkamah Internasional (ICJ) memerintahkan Israel untuk segera menghentikan serangannya di Rafah. Namun, otoritas Israel menolak perintah tersebut, menegaskan bahwa serangannya tidak membahayakan warga sipil Palestina di wilayah tersebut.

Reporter : Ahdalena

Redaktur : Ari Sukma Setiawan

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *