Serangan Siber Ancam Data Kominfo, Dijual di Forum Hacker

Foto Ilustrasi Hacker.(Foto : beritabangka.com)
Waktu Baca : 2 menit

Banjarbaruklik – Serangan siber tampaknya semakin mengincar instansi pemerintah. Setelah insiden ransomware yang menimpa Pusat Data Nasional Sementara (PDNS) 2, kini giliran data yang diduga milik Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) dijual di forum hacker.

Pengungkapan ini datang dari FalconFeedsio melalui akun X.com miliknya. Dalam postingan tersebut, disebutkan bahwa data Kominfo dijual oleh akun Aptikakominfo di BrenchForum.

Read More

Data yang ditawarkan meliputi informasi pribadi, lisensi perangkat lunak sistem keamanan, dan dokumen kontrak dari Pusat Data Nasional (PDN) dari tahun 2021 hingga 2024. Harga yang ditawarkan untuk data tersebut mencapai USD 121.000 atau sekitar Rp 1,9 miliar.

Untuk membuktikan keaslian data, hacker tersebut memberikan sampel yang berisi lisensi perangkat lunak, Nomor Induk Kependudukan (NIK), detail rekening bank, dan nomor bank.

Sebelumnya, FalconFeedsio juga mengungkap informasi kebocoran data yang diduga milik Ditjen Perhubungan Udara. File berukuran lebih dari 3 GB ini berisi data pegawai, kata sandi pengguna aplikasi dan situs web, foto KTP pegawai, sertifikat peserta pilot drone, dan data penerbangan terkait pesawat.

Kementerian Perhubungan (Kemenhub), dalam konfirmasi kepada detikFinance, menyatakan bahwa data yang diduga bocor merupakan data lama yang sudah tidak diperbaharui. “Data yang diduga mengalami kebocoran adalah data-data lama yang sudah tidak update sehingga diduga pelanggaran (peretasan) dimaksud terjadi di masa lalu,” ujar Adita Irawati, Juru Bicara Kemenhub.

Selain itu, database milik Pemerintah Kota Semarang juga dilaporkan mengalami kebocoran oleh FalconFeedsio. Menanggapi informasi tersebut, Pemkot Semarang segera melakukan penelusuran dan penanganan. “Akhirnya kita koreksi satu-satu. Termasuk kemarin yang kita undang eksklusif Bappeda, Bapenda, RPKAD, BBJB. Dari sana sampaikan diketahui kita kena. Kita minta keterangan teman-teman unit kerja,” kata Soenarto, Kepala Dinas Kominfo Kota Semarang kepada detikJateng.

Namun, Soenarto menegaskan tidak ada data yang hilang dan operasional server tetap berjalan normal. “Dari teman-teman secara dampak visual, jaringan server beroperasional, database disampaikan masih bisa diakses. Kondisi berbeda dengan di PDN. Tampaknya kebocoran dari username password teman-teman,” jelasnya.

Untuk mengatasi kebocoran tersebut, Soenarto juga berkoordinasi dengan Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN). “Report dari BSSN, paling besar (kebocoran dari) username password dari Simpatik,” ujarnya.

Reporter : Ahdalena

Redaktur : Ari Sukma Setiawan

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *