Sepi Pembeli, Disdag Banjarbaru Berikan Solusinya

Waktu Baca : 2 menit
BERI KETERANGAN: Kepala Dinas Perdagangan Banjarbaru Abdul Basid saat memberikan keterangan. 

Banjarbaruklik – Pedagang sembako di Kota Banjarbaru, Kalimantan Selatan, mengeluh kurangnya pendapatan mereka beberapa pekan ini akibat sepi pembeli. Hal ini karena dampak pandemi Virus Corona (Covid-19) sehingga masyarakat takut keluar rumah untuk berbelanja.

Kepala Dinas Perdagangan Banjarbaru Abdul Basid kepada Banjarbaruklik, Kamis (16/4) mengatakan, bahwa ini memang permasalahan yang terjadi akibat dampak wabah Virus Corona (Covid-19).

Read More

“Ini memang salah satu dampak wabah Virus Corona (Covid-19), dimana terjadi penurunan permintaan masyarakat, baik rumah tangga maupun pelaku usaha,” ucapnya kepada Banjarbaruklik melalui Via Whatsapp.

Diungkapkannya, permasalahan ini menyeluruh dan saling berkaitan. Solusi yang bisa dilayangkan Dinas Perdagangan Kota Banjarbaru dalam meningkatkan pendapatan pelaku usaha atau pedagang di Kota Banjarbaru ini, yakni dengan membantu memasarkan melalui media sosial.

“Dinas Perdagangan Banjarbaru akan membantu memasarkan jualan Bapokting (Bahan pokok penting), berupa sembako dan sebagainya melalui media sosial dengan menyampaikan nomor handphone penjual kepada masyarakat,” bebernya.

Menurut Abdul Basid, nomor telepon dari pedagang akan dikelompokkan sesuai dengan barang yang dijualnya, sehingga masyarakat dengan mudah melakukan pemesanan barang yang diinginkan.

“Ini berlaku tak hanya untuk pedagang di pasar saja, melainkan kepada pedagang keliling pun kami bantu promosikan juga. Semoga dengan membantu memasarkan melalui media sosial, peningkatan pendapatan pelaku Usaha di Banjarbaru bisa kembali stabil,” harapnya. (ari/abi)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *