Semeja Bersama PPDI, Emi : Penyandang Disabilitas Punya Hak yang Sama

Semeja Bersama PPDI, Emi Penyandang Disabilitas Punya Hak yang Sama
Waktu Baca : 3 menit

Banjarbaruklik – Kantor DPRD Kota Banjarbaru dikunjungi para penyandang disabilitas dari Persatuan Penyandang Disabilitas Indonesia (PPDI), Kamis, (3/6/2021).

Dalam kesempatan itu, salah satu anggota DPRD Kota Banjarbaru Emi Lasari menyampaikan dalam pertemuan tersebut ia berdiskusi berbagai hal terkait disabilitas dan setelah itu makan siang bersama PPDI Kota Banjarbaru.

Read More

“Ada beberapa hal yang kita diskusikan. Pertama saya menyampaikan Perda disabilitas, karena Perda tersebut di tahun 2020 sudah ada,” ucapnya.

Lanjut Emi, ini salah satunya adalah PPDI. Karena PPDI organisasi disabilitas, Perda ini berkaitan erat dengan mereka.

“Yang kedua kita meminta proaktif dalam melakukan pendataan terhadap seluruh kawan-kawan disabilitas di Kota Banjarbaru. Terkait bagaimana latarbelakang, kegiatan keterbatasannya apa, dan lain sebagainya,” bebernya.

Kemudian, mereka melakukan pembinaan terhadap penyandang disabilitas ini agar mereka memang belajar untuk berorganisasi, belajar, bermanfaat bagi teman-teman mereka sendiri.

“Apabila organisasi PPDI ini bisa berjalan dengan baik dan koordinasinya bagus, bisa mengupayakan bantuan-bantuan dari Pemerintah Kota. Sehingga bantuan-bantuan itu bisa satu pintu, lebih bagus lebih terorganisir,” jelasnya.

 

Semeja Bersama PPDI, Emi  Penyandang Disabilitas Punya Hak yang Sama

Diungkapkannya, Kota Banjarbaru ini menuju Kota inklusi. Bahwa dipendidikan formal pihaknya telah melakukan persiapan menganggarkan untuk guru-guru pendamping dan perangkat infrastuktur.

Emi menerangkan, organisasi disabilitas seperti PPDI ini ranahnya atau domainnya adalah bagi penyandang disabilitas yang memang disiapkan untuk terjun ke masyarakat.

“Artinya pasca pendidikan formal dengan keterbatasan ini mereka tentunya harus diberikan peluang untuk pekerjaan,” tambahnya.

Salah satunya dengan berwirausaha. Menurutnya kendala-kendala yang mereka temukan harus inventarisir dan dibantu dari program-program Pemerintah Kota.

“Contohnya kita punya program pemerintah yakni pelatihan baik itu di Dinas Koperasi UMKM. Mereka bisa kita latih, termasuk dilatih skill nya, skill dasar dan sebagainya lalu sampai perijinannya segala macam kita bantu,” jelasnya.

Selain itu, mereka yang memang punya skill untuk bercocok tanam atau berkebun, memelihara ikan dan lain sebagainya bisa dibantu nantinya dari dinas terkait, seperti pertanian dan perikanan.

“Artinya hasil diskusi ini kita ingin menggaransi dan mendorong bahwa sebagai penyandang disabilitas punya hak, ruang dan mendapatkan kesempatan yang sama. Termasuk semua program dari Pemerintah Kota,” tegasnya.

Emi yang merupakan legislator PAN ini yang juga menjabat sebagai Ketua DPD PAN Kota Banjarbaru memastikan para penyandang disabilitas tidak terkecualikan. Tentunya untuk menuju dan mewujudkan hal tersebut perlu kesiapan-kesiapan.

“Misalnya untuk menerima bantuan dari pertanian, perikanan, perkebunan dan lain sebagainya mereka harus membentuk kelompok, memiliki lahan dan lainnya,” pungkasnya. (Adl)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *