Sedimentasi Tanah Galian C, Pendangkalan Sungai, Sampai Tidak Berfungsinya Embung Jadi Penyebab Banjir Cempaka, Ini Kata Dinas PUPR Banjarbaru

Waktu Baca : 3 menit
BANJIR – Banjir di Kecamatan Cempaka Kota Banjarbaru ternyata disebabkan berbagai hal. Diantaranya pendangkalan Sungai, tidak berfungsinya secara maksimal embung Cempaka dan sedimentasi tanah dari Galian C Gunung Kupang Cempaka. 

Banjarbaruklik – Banjir yang melanda Kota Banjarbaru termasuk di Kecamatan Cempaka akhir pekan kemarin, merupakan banjir yang terparah dalam enam tahun terakhir sejak 2013 silam.

Tercatat berdasarkan data BPBD Kota Banjarbaru warga yang terdampak di Kelurahan Kemuning, Banjarbaru Utara, Liang Anggang dan Kecamatan Cempaka mencapai 2. 517 jiwa.

Read More

Kecamatan Cempaka menjadi wilayah terdampak terparah pada banjir Minggu (5/1) kemarin. Tercatat 13 RT di Kelurahan Cempaka termasuk di Kertak Baru dan Basung. Serta enam RT di Sungai Tiung Kecamatan Cempaka.

Menanggapi hal ini, Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Kota Banjarbaru Akhirnya angkat bicara.

BERIKAN KETERANGAN – Kasi SDA Dinas PUPR Kota Banjarbaru, Sobianto didampingi Kasi Prasarana Sungai dan Danau, Pieta memberikan keterangan kepada Banjarbaruklik. 

Kabid Sumber Daya Air Dinas PUPR Kota Banjarbaru, Subrianto saat ditemui Banjarbaruklik Senin (6/1) siang mengatakan, banjir yang melanda Kecamatan Cempaka disebabkan berbagai penyebab. Selain curah hujan yang tinggi.

Diantaranya tumpukan sedimentasi tanah Galian C dari Gunung Kupang, pendangkalan Sungai – Sungai di Cempaka. Sampai pintu embung di Cempaka yang tidak berfungsi Jadi Penyebab Banjir awal tahun 2020.

Meski Pemko Banjarbaru telah membuat embung seluas 3,1 hektar dengan biaya pembangunan sekitar Rp 3,3 Miliar ini. Banjir tetap saja melanda dan meredam ratusan rumah di Kecamatan Cempaka.

“Embung yang dibangun di kawasan Cempaka memang dulunya direncanakan untuk mengatasi permasalahan banjir di kawasan ini.
Karena tiap tahun selalu banjir , jadi embung ini sebenarnya untuk menampung air sungai yang sering meluap. Namun, ternyata Pendangkalan Sungai dan air dan sesimentasi dari Galian C Gunung Kupang, membuat air lari ke permukiman warga,” ungkapnya kepada Banjarbaruklik, Senin (6/1) siang.

Selain itu, tidak berfungsinya pintu air di embung tersebut sedikit banyaknya jadi penyebab lain. Untuk penanganan permasalahan ini, pihaknya sudah menganggarkan untuk normalisasi Sungai dan  embung Cempaka.

“Kami sudah anggarkan untuk tahun 2020 ini, tapi karena anggaran murni dan  kejadian banjir ini terjadi di awal tahun. Sehingga pengerjaan normalisasi Sungai dan pendalaman Embung Cempaka baru bisa dilaksanakan pada bulan Februari atau Maret 2020 nanti,” terangnya.(zai)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.